Minggu, September 07, 2008

hmm..

Ga ada yang special sebenernya... tapi ada beberapa hal yang ngeganggu gw sebenernya.. kek kenapa 'adek' gw yang satu itu desperado banget dan sangat immature? Lumayan mengingatkan gw ama Echa yang selalu kerja dan nyaris ga punya waktu untuk interaksi di RW. Dia selalu mengingatkan dirinya sendiri klo dia itu sendiri dan ga punya orang lain di hidupnya. I do care about him tapi kenapa dia membebani dirinya sendiri dengan hal-hal yang ga penting kek gitu? Dia itu otaku sejati dan selalu ngejejalin otaknya dengan hal-hal yang diliatnya di anime. Padahal it doesn't have to be like that. Dulu gw sempet begitu and look how depressed i got. Dulu gw ngerasa hal yang sama (karena kebanyakan baca komik, menurut gw) dan gw cukup depresi karena otak gw selalu mikirin hal yang sama kek 'adek' gw itu. I'm all alone. There's no one there for me. My mind keeps coming back to all the sad things in life. Otak gw keknya ke-mind set untuk selalu inget hal-hal negatif dalam hidup gw tanpa sekalipun berusaha mengingat hal-hal yang seharusnya gw syukuri.

But i got past that. And i surely hope that he does to. Tapi... gw ga begitu yakin dalam waktu dekat ini sih. Masalahnya dia masih teens dan otaknya juga masih didramatisir sama hal-hal seperti itu. Gw selalu percaya that time heals all. Seperti gw percaya bahwa waktulah yang membuat gw sadar klo semua pikiran negatif yang membuat gw selalu depresi di masa teens gw adalah karena otak gw sendiri. Mind set gw sendiri. It's all in my head. If i want to be happy than i just think about happy things. It's just that simple but it takes me years to get there. Tapi bukan berarti gw ga nyampe ke posisi gw sekarang kan? Posisi dimana gw bisa bahagian for just the little things. Gw ga lagi mengharapkan suatu hal 'besar' dan menakjubkan akan terjadi untuk membuat gw bahagia. Cukup hal-hal kecil in everydays life yang sangat simple tapi sangat patut disyukuri.

If i could smile even just once in this 24 hours. Than i consider my self pretty happy that day. It's just that simple. And i could smile or laugh for just the simplest things. Tapi sayangnya ga semua orang sadar akan hal itu mengingat pembawaan gw yang selalu serius dan terkesan pundungan padahal gw sebenernya lagi biasa-biasa aja. =="

I really hope that in time.. my brother will find happiness in the simplest things and no longer expect for anime scenes to falls in his life and changes happiness. Just except what you got is the best i think.

Trus yang satu lagi... tentang temen gw itu.. temen yang selalu pertama kali gw im setiap ol ataupun pembicaraan sama dia itu pasti yang paling berkesan di YM. Dia juga yang bikin gw rela bersusah payah bolak balik Jakarta-Sukabumi demi IH (meskipun sebenernya klo ga ada dia pasti gw juga ga semangat2 amat bantuin). TAPI... karena kekeraskepalaan gw yang sempet bikin heboh di forum HPI dan bikin semua orang bete ama gw.. akhirnya gw pun menjauh dari dia. Memang kita baikan in the end tapi tetep aja... gw ga bisa lagi... i can't.. i don't have the courage.. buat bersikap biasa lagi sama dia. Bener-bener ga bisa. Gw menyesali hal itu tapi i dunno what to do. Semua pembicaraan kita yang terkesan pribadi selalu ditutup-tutupin ama dia sementara ama beberapa temennya yang lain dia open banget. Bahkan ama temen gw pun dia bisa lebih terbuka kecuali ama gw. Mungkin dia ga tau betapa sakit hatinya gw waktu dia milih satu taksi ama temen-temen gw buat curhat ama mereka daripada sharing ama gw juga. Maksud gw.. emang sih kita ga sedeket itu dan mungkin dia ga terlalu percaya ama gw dan ga terlalu mau dengerin pendapat gw... tapi...

Sejalan dengan waktu... gw bener-bener ga bisa bersikap biasa ama dia. Bener-bener ga bisa. Dan terus terang... gw ga mau. Gw ga bisa mengharapkan untuk bisa temenan akrab ama dia sementara dia sendiri nganggep gw sebagai 'temen biasa aja'. Ya, sodara-sodara. Ada beberapa tingkatan dalam temenan : cuma kenalan selewat, temen biasa aja, temen curhat dan temen yang selalu kita cari waktu sedih atau senang. Nah gw mengharapkan level gw sebagai temen curhat karena toh kita berdua sering curhat-curhatan. Tapi... ternyata gw ga bisa diandalkan sebagai teman curhat... mungkin karena gw ga peka dan agak sinis tentang hidup sementara dia orangnya sangat filosofis dan sangat peka lingkungan sampe-sampe gw bisa bilang anaknya cukup sensitip.

Dan sekarang... gw ama dia cuma ngobrol HANYA soal kerjaan. Ga ada lagi selain itu. Sampe-sampe gw ngerasa agak depressed klo chat ama dia. Bener-bener ga bisa santai dan berasa kita itu dalam suasana kantor yang ketat sementara kantor gw sendiri bener-bener santai dan yah.. bos gw itu baik hati banget. I dunno why tapi klo ngobrol ama dia selain urusan pekerjaan rasanya kaku dan ga nyaman. Kenapa kita bisa sampe dalam situasi seperti itu? I know why. Apakah akan berubah? Rasanya ga. Will time heals it all? I kinda hope so meskipun gw ga terlalu berharap.

Tidak ada komentar: