Rabu, September 10, 2008

Lamunan Angkot

Hari ini gw terpaksa pulang dari kantor ke rumah (biasanya gw nginep di kantor senen-kamis) padahal masih hari Rabu. Gara-garanya, adek gw maksa supaya bahan-bahan untuk keperluan bikin paspornya dia dianterin ke kostannya pagi-pagi buta. Lah? Gw kan kerja, mana banyak banget kerjaan, lagi. -.- Akhirnya gw niatin untuk pulang dan minta tolong bokap buat anterin. Kenapa gw mesti pulang dan ga nelpon aja? Karena hape bokap dibawa nyokap makanya jadi ga bisa ditelponin. Gw mesti pulang dan ngasih tau bokap gw in person. Pulangnya gw nebeng (tidur sepanjang jalan) trus nyambung pake angkot.

NAH! Di angkot inilah. Karena gw kebanyakan tidur tadi waktu di mobil orang kantor yang gw tebengin, jadinya gw setengah tidur setengah melek gitu dan akhirnya gw melamun. Setelah sekian lama ga ngelamun, akhirnya hari ini gw ngelamun juga. Isi lamunan gw sebenernya ga penting-penting amat dan gw dah agak lupa gara2 tadi agak hectic ngurusin plurk gw yang baru dibikin. -.-

Hmm.. let me think. Lamunan gw itu sih intinya tentang kebahagiaan. Happiness. Just how hard it is for some people to get happiness in their life and how easy it is for some. Gw sekarang lagi menekuni buku laskar pelangi dan di buku itu ada kata-kata (gw ga ngutip karena gw lupa-lupa inget dan males bongkar halaman-halamannya) tentang orang-orang yang pandai merasa bahagia. Ada dua jenis orang. Satu adalah orang yang pandai, cerdas, jenius. Tenggelam dalam pikiran dan perasaannya sendiri dan juga merasa putus asa agar orang-orang mau mengerti dan memahami mereka. Orang-orang ini sulit untuk mendapat kebahagiaan karena mereka sibuk berpikir mencari tahu bagaimana caranya untuk mendapatkan kebahagiaan. Dan satu lagi adalah jenis orang yang sederhana, simpel, ga terlalu cerdas. Mereka adalah orang-orang yang biarpun tidak terlalu cerdas tapi begitu mudah untuk merasa bahagia. Wajah mereka selalu berbinar ceria walaupun isi otaknya kosong.

Dulu, klo ditanya gw maunya kek gimana, gw pasti jawab : mendingan gw dikenal sebagai orang yang cerdas daripada muka cengar cengir tapi otak ga ada isinya. Sekarang? Gw ngerasa isi otak gw terdegradasi sedikit demi sedikit. Dan itu gw lakukan dengan sengaja. Bego? Ya, you could say that. Kenapa gw kek gitu? Tentu saja demi untuk meringankan beban gw sedikit. I dunno. Buat gw dulu kebahagiaan itu keknya susah banget untuk diraih. Gw harus susah payah untuk mengais sedikit aja kebahagiaan. Padahal sebenernya... klo mau dipikir-pikir.. kebahagiaan itu cuma mind set otak kita aja. Gimana kita mau men-setting otak kita untuk mau bersyukur dan tersenyum melihat hal-hal kecil dalam hidup. To use your sense of humour in the worst case scenario. Untuk menghapus bayang-bayang gelap di masa lalu dan melihat apa yang kita dapat dari pengalaman masa lalu itu. For me, gw dapet kedewasaan, kemandirian, kemampuan untuk survive dalam kondisi seberat apapun. Jadi? Buat gw jalan hidup gw cukup menarik klo mau liat dari kacamata yang terang.

Kesimpulannya : Gw memilih untuk menjalani hidup dengan kemudahan. Caranya adalah dengan tidak berpikir terlalu sulit dan menggunakan selera humor gw semaksimal mungkin. I think i have a good sense of humour tapi ga semua orang nyambung ama selera humor gw wkwkwk..XD Selera humor itu kek selera fashion. Semua orang punya seleranya masing-masing.

Nah, abis itu angkot gw nyampe dan gw mampir ke Paris (supermarket depan rumah) dan beli brownies ama jajanan lainnya untuk buka puasa dan sahur di rumah. Besok gw kerja euy. Masih banyak kerjaan. -.-

Tidak ada komentar: