Senin, Oktober 20, 2008

My Rome...

Wow. Suatu penemuan yang mengejutkan sodara-sodara! Penulis baru saja menemukan bahwa ternyata yang membaca blog ini lumayan banyak... *niru gaya tulis Mida* Dari hasil chattingan salah satu member dari chara bernama Miss Berry (dalam rangka pemesanan siggy, biasa), dia ternyata membaca blog aye. Wew! Keren! Haghaghag..XD Ok, enough with the narsicm. Dari kemaren mau ngeblog gagal mulu ye, jadi sekarang gw mau nulis hohoho~~

Jadi dari suatu percakapan via YM dengan Fuma (itu dah jadi kegiatan rutin gw tiap malem akhir-akhir ini) dan kita biasa ngomongin A larinya ke Z. Dari yang awalnya kita ngomongin koneksi inetnya dia yang cuma dari hape doank ke Roma. Roma, sodara-sodara! Dalam quote : 'Banyak jalan menuju Roma' itu lhow heheh..XDD

Jadi, dia nanya ke gw :

Fuma : Jadi apa Roma lo, Re?
Gw : ga ada deh perasaan...
Fuma : masa ga ada? *or sort of... dia keknya ga ngomong gini deh.. tapi gw dah lupa fufu*
Gw : ga ada, beneran.. EH.. ada... gw mau menikah.
Fuma : menikah? Emangnya temen aja ga cukup?
Gw : ya ga cukup lah. Kita itu bukan bagian dari hidup teman kita itu.
Fuma : Kenapa?
Gw : Karena gw ga mau sendirian.

Let me get this clear karena gw rasa kalimat itu rada geje ya. Rasanya waktu itu gw nulisnya lumayan jelas tapi YM gw lagi eror jadi ga bisa ngeliat archievenya. Maksud dari kalimat gw : kita itu bukan bagian dari hidup teman kita itu. Biar bagaimanapun juga, our friend is not our family. We are not stuck with that person for the rest of our life. Dan toh 'teman' kita itu punya keluarga sendiri, punya kehidupannya sendiri yang tidak termasuk kita. Coba klo dipikir-pikir ya? Entah orang tua gw duluan ato gw duluan yang bakalan menghadap Illahi. Lalu klo itu udah terjadi, gw mau kemana lagi? Sodara-sodara gw pasti bakalan menikah juga dan memilih jalannya masing-masing. Biarpun ada beberapa temen gw yang dengan sombongnya ngomong : gw ga butuh cowok cuma supaya ga ngerasa sendirian. Toh, gw punya temen, masih ada sodara di saat gw butuh.

I have no comments on that tapi coba aja liat seiring waktu. Ketika semua sodara dan teman kita berkembang tanpa kita ikut berkembang. Ketika teman dan sodara kita semuanya rata-rata merayakan persatuan pernikahan atau kelahiran anak pertama, kedua, ketiga atau perayaan ulang tahun pernikahan yang kelima, kesepuluh, perak, emas, platinum. Kita hanya akan berada di sisi. Berusaha mengerti akan kebahagiaan mereka biarpun kita sejujurnya sama sekali tidak mengerti. Rasa sepi itu pasti ada dan let's face it : biarpun kita sudah dikelilingi teman dan sodara yang mencintai kita pun pasti rasa sepi itu ada. Bukan berarti kita langsung cari cowok kalo lagi kesepian. Bukan. Allah toh sudah memberikan alternatif dan jalan keluar yang terbaik untuk para muslimin dan muslimat yang beriman. Yaitu dengan cara menikah. Menghindari dosa zina, meneruskan keturunan dan masih banyak manfaat lainnya. Kebetulan yang terlintas di otak gw pada saat gw chat dengan Fuma itu adalah : supaya gw nanti ga kesepian. Ada orang untuk berbagi cerita, berbagi duka dan suka. For 24/7! Bayangin ajah wakakak...XDD

TAPI... masih ada kelanjutan chat itu beberapa hari selanjutnya.

Fuma : Eh, Re. Terusan yang kemaren itu. Katanya lo mau nikah kan?
Gw : Iya.
Fuma : terus lo dah ada calonnya?
Gw : belom.
Fuma : Lah? Terus? Katanya mau nikah tapi ga ada calonnya? Dari kantor gitu?
Gw : Ya gimana cara klo misalnya hidup gw berkutat cuma dari kantor ke rumah dan weekend pun gw cuma bergaul ama temen-temen gw ndiri nonton DVD ato cerita-cerita dan waktu gw kebanyakan abis sambil ngenet. Orang kantor? Gw anti ama PNS.
Fuma : terus? Pasangannya dari mana? Yang dari Plurk itu?
Gw : ya ga tau wakakak..XD
Oh, gw emang ga ngarepin apa-apa ama dia. Gimana nanti ajalah. Banyak jalan menuju Roma haghaghag..XD
Fuma : Kasian banget. *daftarin mum ke biro jodoh*
Gw : *jitak Fuma*

NAH! Itu dia. Dari mana gw dapet pasangan hidup yang mau ama gw yang jelas-jelas ga mau kalah, sangat stubborn dan nantangin klo ditegor. Suami mana yang mau ama istri [s]ga[/s] solehah kek gw? Tapi itulah yang buat semua cowo rata-rata mundur hahaha... *ketawa hampa* Kebetulan gw pernah curhat ama Ayu soal ini di YM juga. Gw ngomong ama dia : keknya orang sering salah paham ama gw. Mereka ga kenal ama sifat gw yang sepertinya emang keras diluar tapi sebenernya gw juga orangnya tau diri. Klo gw dah tau salah ya pasti bakalan nurut. Dan toh biarpun kesannya gw suka ngatur tapi sebenernya gw ga mau jadi ibu-ibu bawel yang ngatur-ngatur suami kek sitkom 'suami-suami takut istri' itu. Gw malah cenderung merendahkan tipe-tipe suami yang kok mau-maunya diatur-atur istri. So? Tak kenal maka tak sayang kan? Tapi gw mau kenal dari mana ya? *garuk-garuk dagu sambil mikir*

Tidak ada komentar: