Selasa, Desember 30, 2008

Dingin.. Sedingin Es.. *nada infotainment silet*

Hari ini gw pulang duluan dari Puncak. Karena gw harus kerja. Mbak Yuni dan Abay juga kerja hari ini, makanya kita pulang dari Puncak jam 3.30 pagi. Pada saat gw menuliskan entri ini, gw lagi di bus, otw pulang jam 5 pagi karna dalam 2 jam lagi gw dah mesti berangkat kerja. Ngantuk, tepar dan segitunya kurang kerjaan karna masih sempet2nya ngeblog lagi di bus gini. Maklum, terlatih dan terbiasa ngerep di IH dimana dan kapan pun tapi berhubung gw lagi males ngerep jadi gw pelampiasannya jadi ngeblog deh.

Right, first of all, to all my friends who knows me for who I am, you know me better. But for my new friends who dont really know who I am and only met me once or twice, there's sumthing u should know. No, I'm not talking bout the cold weather on the title. I'm talking bout myself. This whole blog is to talk about myself. To be selfish about myself without anyone judging me.

Gw orangnya mungkin bisa ketawa ketiwi dan terkesan hangat dan ramah pada saat-saat tertentu seperti chara gw yang namanya Phillipe. Gw bisa jadi kekanakkan from time to time seperti Lamanda dan Kiyoshi. Tapi gw yang sesungguhnya adalah Recha dengan tembok setebal gunung yang jaimnya setengah idup, have a satire sense of humor and almost always look calm. Seperti yang diobrolin kemaren, setiap chara kloningan kita adalah seperti horcrux kita. Setiap chara memegang serpihan karakter kita masing-masing. Kebetulan horcrux gw yang paling dominan adalah Recha. She is me.

Gw tidak sedang membicarakan chara gw di forum bernama indohogwarts ini. Gw sedang menjelaskan karakter gw. Karakter gw yang--gw sangat sadari--memang sangat kaku dan dingin. With a bad sense of humour and a cold heart. If in any way you think bahwa gw ini dingin, ga pedulian, kurang sopan, ga ramah dan jutek. Than congratulation : you are absolutely correct.

If you think i'm holding back.
If you think i'm cold and not so friendly.
If you think that I don't care about you.
If you think that i'm not a good person.
Don't think that i'm wearing a mask and it's only what i look like from the outside and that i'm actually a good and friendly person in the inside.
Unulike her, I don't wear a mask.

Senin, Desember 29, 2008

The perfect disaster day

buat yang dateng ke gath IH di Kedai Kita, Bogor, atau dapet kabarnya dari mouth to mouth entah di YM/MSN atau Plurk pasti tahu tentang tragedi disaster of the day. Mulai dari gw yang bangun telat, nyampe stasiun telat, panik karna ternyata Pince ikut gath dan ke Puncak juga tapi ga ada yang tau dia bawa hape atau ga (which later known, ternyata dia bawa hape emaknya dan nyampe dgn slamat ke Kedai Kita, tempat rendezvous, dengan selamat), ga sempet beli buku "ada kucing di mataku" di Gramedia BOKER (botani square mal) Bogor, dst. Oh, well. Emang perfect disaster day! >_<

You think?

Ok, I'm just kidding. :p Awalnya dimulai dari saat gw dapet sms : "Rahma ilang." I was like : "WHAT?!" Masalahnya Rahma dan Kacang itu adalah anak perantauan dari Palembang yang ga kenal Jakarta (Depok, tepatnya). Sejak di TA mal untuk gath kemarin, diketahui bahwa Rahma ternyata menginap di rumah sodaranya di Jakarta jadi ga bisa ikut gabung nginep dengan rombongan yang lain di rumah Ayu. Janjian di timezone Margocity, ternyata pas jemputan pada dateng, Rahma boker dulu di toilet dan muncul lagi di timezone setelah rombongan udah ngubek2 Depok Town Square dan Margocity ampe nyempetin ngasih pengumuman di 2 mal dan berpanik2 ria karna anak orang ilang.

Dah ketemu, semua orang lega. Gw pun tenang setelah dapet kabar via sms dan telp pada waktu yang nyaris bersamaan. Next disaster : mereka pun berangkat ke Bogor dengan kereta api ekonomi (meskipun sempet heran kenapa ga naik ekonomi AC padahal pada bawa laptop dan bawa turis dari Palembang, tar katanya Jakarta transportasinya manusia dah sama kek transportasi Mbek. Oh, well. Dah lewat. Lanjut.) dan Wahyu a.k.a Shaula kehilangan laptopnya. Setelah adegan pengejaran super seru yang mengakibatkan Asril a.k.a Atsuko kena tonjok dua kali di hidung (dan semoga hidungnya ga jadi mirip kek kepsek kita tercinta) dan terpisah menjadi dua rombongan karena pengejaran tersebut : satu rombongan ngejar, yang lain kebawa kereta ke Bogor dimana gw ketemu mereka di Dunkin Donut stasiun. Rombongan yang gw ketemu di stasiun : Lian, Mida, Thiwy. Rahma dan Kacang pulang dulu ke rumah sodaranya buat laporan karena disaster selanjutnya yang terjadi : hape Kacang ilang tepat setelah Sha kehilangan laptopnya. Ckckck.

Setelah nungguin beberapa lama di Dunkin Donut, akhirnya kita memustukan untuk jalan ke Kedai Kita dan yang lain (yang memutuskan untuk lapor ke Polsek Depok yang terletak di Margonda Depok, which means, mereka harus jalan balik ke Depok dari stasiun Bojong Gede).

Sampe di Kedai Kita : rameee. Anak Bogor dan Bandung udah ngumpul kabeh dengan ditandai laptop yang terbuka dari ujung ke ujung dikarenakan pertandingan quidditch Hapelpaf vs Rapenklau. Kita yang baru dateng dan bawa berita mengejutkan itu pun keknya dianggap cuma bcanda *lirik Lian yang cerita sambil ketawa ketiwi* dan langsung terlarut dengan suasana ptandingan. Rame bak game center di warnet, menginspirasi gw untuk membuat gath di warnet aja skalian mengingat gw ama Aji aja ngobrolnya sempet2nyaaa dari YM masing-masing (gw numpang YM Manda karna pake laptop dia dan males log out) padahal duduk sebelahan. Ckckck. Just how autis we could be? Mentang2 komunitas web internet. -_-"

Akhirnya kita berangkat ke Puncak, terpisah rombongan sebagian naik mobil Mbak Yuni, sebagian lagi yaitu tim bolang naik angkot dan kol mini ke Puncak sementara yang masih di Depok nyusul naik angkot.

Villa di Puncak : kereeen. Baru aja gw minta Kacang buat motoin villanya karna its so cute and the view.. THE VIEW!! Pembuktian kalau kita emang harus bangga dengan negara sendiri. Malamnya setelah semua orang berkumpul, diadakan acara renungan yang dimulai oleh Lian yang mengingat kalau ga dimulai malam ini ga bakalan ada momen lagi karna banyak yang nginep cuma sehari. Not much to tell tapi gw sempet mengungkapkan rasa syukur gw punya temen kek kalian.

WE ARE PROUD TO BE FREAKS!! ROCK!!

First day at Puncak, over and out.

Minggu, Desember 28, 2008

[Oshin] The Dursley From Indonesia, Story by M.P Natasha

Nampaknya saya bener-bener kurang aja deh~ Yang punya aja belum nulis (lagi) tapi saya udah berani nulis lagi hahaha *keranjingan* Maklum baru awal-awal, kata orang; awal-awal itu saat termanis *halah* 

Eh, sudahkah saya bercerita bahwa keluarga di kosan saya ini seperti keluarga Dursley dari buku karangan teh J.K Rowling berjudul "Harry Potter 1-7". Hem, jadi gini menurut saya sih mereka mirip. Malah saya bilang mereka versi benernya dari Indonesia hahaha *ngakak guling-guling*

Oke mari saya perjelas dengan ciri Fisik dan sedikit sifat :

*Bapak kost saya bertubuh tinggi besar, gemuk, item(beda negara beda warna kulit kawan :D), pengen selalu terlihat baik di depan mata para tetangga dan semua orang 
*Ibu kost, kurus, pengen tahu urusan orang lain, update aja gituh tentang gosip tetangga maupun gosip anak kosan (Gokil dah) kayaknya dah ngalahin inpotainmen di tipi-tipi
*Anaknya, mereka cuman 1, proporsi tubuh seperti Dursley. F.A.T
I mean totally Dursley banget. Hobinya tiap jam adalah ngemil atau ngerengek minta makan ma emaknya. Dan u-know-what!!*"WHAT??", seru penonton penasaran* Kedua Orang tuanya menutup mata kalo tubuh si anak itu "obesitas"-a.ka. kelebihan berat badan. Like what Mr and Mrs Dursley do, right?! Padahal masih SD tapi perutnya ngalahin ibu-ibu tetangga yang gi hamil wkwkw

Dulu, beberapa waktu yang lalu (saya penghuni lama sodara-sodara, 3tahun kali ya?-lupa) ada anak kosan sini yang berprofesi sebagai seorang bidan. "Bu, coba deh anaknya di bawa ke ahli gizi. Deket sini kok, murah lagi. Konsultasi dulu aja. Menurut saya sih anak ibu kelebihan berat badan" kata bidan itu memberi saran sembari memasak mie rebus di dapur. Masakan andalan anak kosan saat bokek akhir bulan. Bokek? Lah wong saya sering masak mie bokek ga bokek *dikemplang*. Sambil menutupi rasa terkejut sang ibu kost hanya menanggapi, "Iya deh nanti kapan-kapan." Berusaha membuat obrolan ini berhenti dengan masuk ke dalam ruang tv (ruang keluarga). Males juga kali ya anak tercinta di komentarin kayak gitu. Padahal menurut saya sih dia juga sadar cuman nutup mata aja. Kebayang kali di benaknya tuh anak-tukang-makan badannya langsing kurus kayak gw yang jarang makan ini (jarang makan dikit :P) hihi. Well, gw sih yang denger jadi ngerasa ini keluarga Dursley sesungguhnya dari Indonesia wkwkwkw. Bener ga kawan? Need comment fufu

Tapi tahu gak, setelah si bidan ga kost lagi gw baru tau aturan baru buat Dudley versi indo (dalam hal ini anak bapak/ibu kost gw). Tuh bocah dilarang makan manis-manis. Dan hanya boleh ngemill seijin ibunya. Suatu kemajuan besar XD. Mereka emang ga ke dokter gizi sih, cuman ga tau kenapa sepertinya mereka sadar kalau anak mereka itu tidak 'sehat'. Badan gemuk bukan berarti sehat loh, bisa aja obesitas dini. Dan badan kurus juga bukan berarti mereka kekurangan Gizi. So, take it easy aja. Kalau tuh anak kurus tapi ga gampang flu, berarti dia sehat dong. Dibandingin dia gemuk tapi sakit-sakitan. Too bad. Gw juga baru tahu kalo Duddley Indo itu ga boleh keluar rumah karena kalo kecapean; asmanya kumat, lari-lari bikin muntah, etc segala penyakit yang ia derita. Kasihan gw jadinya. Gw aja pas kecil-pas dah mulai males makan- even gw kurus tapi jarang sakit. Bebas bisa maen apa aja dan kapan aja *selama di ijinkan dan ga bawa sendok-tar dicariin lagi~*. Jadi semua ibu-ibu dan calon ibu-ibu di luar sana, please sadar kalau bentuk itu ga selalu mencerminkan kesehatan seseorang *sok apa ya gw kali ini ;;)* 

Oke kawan, ini adalah sedikit kisah klasik untuk masa kini *quteo sheila on 7*-ga nyambung :D. Namun untuk pembuka kisah Dursley versi Indonesia menarikkan hehe *tukang cerita gembleng emang saya XD*

Sekilas info tentang gw kemaren dan hari ini :
- Kemaren makan Pizza Hut ma Tiwy setelah jalan-jalan di STC dan menemukan beberapa toko baju n sepatu lucu hihi *ketawa karena lucu* Kapan-kapan mau ngajak Neechan shopping disana XD
- Hari ini saya gath ma temen-temen kerja di tempat yang dulu. Dimana lagi kalau bukan di FX, sudirman.
 Ada siapa sajakah; 
*Majid-anak paling muda di kelompok ini. Dia bentaran doang coz mau ke dr Gigi, maklum baru masang kawat jemuran di giginya. Mayan buat bantu emaknya ngeringin jemuran yang susah kering pas musim ujan gini~*ditendang* Doski mayan berubah, kita ngecengin dia "cieeeee anak gaul sekarang. Dulu kan anak SMA, sekarang anak Sahid suit suiw" Tambah gemuk pastinya dan sekarang katanya dia dah punya cewek. Soale dulukan dia punya Beri wkwkwk *kidding dear* Pake baju putih, kalung kayu ala regge gitu, tas selempang, dan rambut rada gondrong hihi *Mizz ya pal*
*Dimas-paling tuwir haha dia itu tukang ngebodor, lebih ke ngecengin sih tapi orangnya koclak dan bikin kita ketawa mulu. Tinggi dan tambah kurus hehe 
*Tika-Ms Narsisssssss dia sekarang kerja di salah satu Airlines paling KEREN sedunia. Tiap tahun dapet tiket gratis dan nampaknya mau digunakan ke Eropa *weew mau dong* Masih awet rapet ma cowoknya walaupun gi ditinggal ke jogja. Anaknya tinggi kurus serta makannya banyak kayak gw hihi-paket kawat nyamuk juga dirinya wkwkw-
*Diana-Ms selalu nampak oke dan menjaga penampilan. Dia ketularan narsis dari Tikeu juliheu (Tika.red). Anaknya seru, bisa ngebahas segala hal (fashion, dorama, rambut, style, make up, anything) asal bukan film barat atau musik barat/indonesia. Pernah sekolah di Beijing setaon. Prinsip punya cowokna sama kek gw "Kalo gw butuh elu ada dan kalo ga elu ga usah deket" *ditereakin cowo2* hahaha Mungkin itu yang nyebabib kita masih setia menyendiri XD Oh ya tadi gw di kasih tau kalo akan ada produk baru untuk make up (concealer, bedak, moiztrzr)-BB- apa gitu lupa (satu produk untuk lebih dari satu kegunaan). Keluaran jepang tapi di keluarin ma Korea untuk produknya di sini. Bs di cek di Etude, face shop, etc. Sebetulnya maybeline juga ada sih yang mirip. Tar coba gw kroscek lagi deh :D -short memory lost-

*Septi-hem..ni anak sohib gw~ Penjelasan tentang dia bisa kapan-kapan lah *blg aja males haha* Tadi rambutnya bagus bok kayak di blow gitu. Oke. Love her glasess and her hari today. Gayanya juga oke :P

-Kita makan panekuk tapi ga nampol

-Ke rumah diana untuk pertama kalinya dan makan pizza untuk kedua kalinya dalam 2hari

-Gugling tentang Boys Over Flowers versi Korea yang udah banyak spoilernya hihi Syutingnya antara lain di Venetian and St Ruins Paul Macau-Fave spot in Macau, latar belakang Macau Tower-cihuy-

-Donlod Bow Wow feat Ciara - Like you

-Ngerampok DVD diana dan dipaksa nonton marathon The Rose ma dia hehe

-Clumsy-ness saya hari ini adalah; memencet obat jerawat terlalu keras ampe keluar semua isinya X(

-Belum bisa bikin link di blog ini

-Sedih karena tadi Septi cerita kalau dia nangis karena dia merasa kalau udah menyangkut IH dia merasa jd outsider. Puncaknya pas kita nginep di tempat u-chan terus ada tlp dari salah satu anak IH luar kota yang berakhir dengan kita nelponin anak lain dan dia hanya bisa diem ngeliatan kita. Dia merasa kalau elo pada mau ngajak gw nginep tapi kayak gini mending ga usah. Parahnya saat itu gw ga sadar apa yang gw lakuin salah. CRAP! DAMN IT!! "Maaf" gw cuma mampu mengucapkan kata itu dengan lirih sambil memeluk pundaknya. Peraturan dilarang buka internet dan ngomongin tentang IH akan selalu ada selama kita ngumpul dan gw ga akan mentolerir siapa pun yang ngelanggar. Mending ga usah kumpul kalau merasa salah satu dari kita ga di anggep karena ga ngerti pembicaraan yang berlangsung karena dunia inet. yang mereka ga ikutan (hanya beberapa dari kita yang ikutan). I hate it, they hate it, and I know how it feel to be outsider. It's SUCK! Totally.

Jumat, Desember 26, 2008

[Oshin] Blog Symbiote the 2nd

Well, well, well hai everyone. Saya adalah parasit nomor dua yang akan ikut bergabung bersama Neechan (ReRe.red), my sista. Alasan; kurang lebih sama kayak my Bro (eh, rimu kita ini kakak adek bukan sih? Elu jadi kakaknya yaps :P) yaitu MALAS. Sebetulnya saya sudah dibuatkan blog yang sama seperti ini oleh Esya (my Pal~) tapi itu blog gw sentuh juga belum pernah hihi (sowi jeng :D).

Oke sekarang mari memperkenalkan diri :

Nama : Natasha Mirza Putri (Which is adeknya ReRe/LeLe-Reni Handayani Mirza Putri)
Nick : Oshin (Family), Tasha (Friends), Cha- (view friends/Xboyfriend), Natasha (co-workers)
TTL : Jakarta, 20 April 1986 (yang dah baca tolong di save terus tiap tgl tersebut kirim kado yaps XD)
Umur : 22 Tahun (2008) - Dah jomblo selama 3thn, gi suka ma kakaknya temen (based on photo, silly me!) Rasanya DeJaVu, mantan terakhir saya juga based on photo dan minta di salamin akhirnya minta no. Hape dan berlanjut ampe akhirnya putus (ide bagus nih Rimu klo lo ikutin cara gw hihi, I think he's trying to find trick for getting a girl wkwkw). Moga-moga yang sekarang ini juga bisa kayak gitu--Amiiiiiiinnnnnnnn!
Alamat : Masih nebeng rumah ortu. Tapi saya juga kost fufu
Selatan is always be my fave place to stay! Spot tempat kost gw itu paling PEWE. Kemana-mana akses gampang-Thanks GOD!Alhamdulillah. Ada kelebihan ada kekurangan, hem HATE banjir @.@! Masalah utama adalah kalo ujan gede kemungkinan banjir gede, Damn. But it's okaylah~ Berhubung kamar saya di atas so no probs :D
Hobi : Nonton, Makan, Tidur, Baca, Hang out, chit chat, bermalas-malasan ria sepanjang masa~

Udah ah, kurang lebih itulah isi CV saya hihihi

Hem, saat ini perkenalan dulu ya, nanti baru setelah itu saya cerita tentang kehidupan saya yang kata Neechan sih 'berwarna' wkwkwkw
My life is full of you all guys XXD

Isi hidup gw :
1. Family
- My sista (Neechan, ReRe, inang saya di blog ini XD)
- My Mom, Nini R (mizz her all the time)
- My Dad, M Syamirza (I got my family name, Mirza, from him)
2. Friends (a lot of differents kind of friends)
- Sohib dari SMP (Chieka, Mpo Sari, Iphey)
- Sohib dari Kuliah (Aunty Septik-Kidding-Septi, Jun, U-chan, Meechan)
- Sohib ketemu pas gi ada Event (Mba Trias)
- Semua orang yang merasa teman saya dan tak dapat disebutkan satu persatu oleh kata-kata kecuali ucapan terima kasih sebanyak-banyaknya, eh? Lah emangnya menangin Award apa!!-sok ngarteeeeesss-
3. Isi kamar saya
- Kompi - punya kakak saya tepatnya wkwkw
- DVD - kebanyakan pinjeman -ketauan ga modal :P-
- Baju - saya hobi mix match
- Make Up - terbatas tapi PoLLL
- Buku - Novel is a MUST! -ada Twilight-baru selesai kmaren malem(New Moon punya Echa-gi baca itu sekarang), Lupa judulna-punya u-chan yang menginspirasi chara saya Alix fufu
- Majalah, kado Ultah dari mba Trias yang cover depannya Ryuhei Matsuda (fave actor for all time)
- dan segala perintilan ga jelas di kamar yang gak pernah di beresin itu.
Jangan salah sangka semua, saya ga jorok banget kok hahaha -tetep membela diri-
4. Tas - dalemnya ada perabotan perang saya (perlengkapan maintanance saya, acne remover)
5. Hape - Sony Ericson is da BEST!
6. Kerjaan - as a Travel Consultant in one biggest Travel Agent in Indonesia :-"
7. TV - hanya untuk nonton Gosip ga jelas ma sinetron yang ada Alyssa soebandono ma Christian Sugiono-nya wkwkw
8. etc (bingung saking banyaknya)
9. Life is beautiful if you make it that way guys
*sok bijak*-ditendang-

Oke sekian saja dulu perkenalan dari saya yang sangaaaaat panjang lebar haha
Semua penjelasan tentang hidup saya dan teman-teman akan saya lanjutkan setelah pesan-pesan yang lain. Ini blog kakak gw masa gw yang mendominasi, bisa-bisa gw dipecat jd adeknya hihihi

Sekilas info tentang gw kemaren dan hari ini :
* Masih kena VIRUS mematikan baru bernama; virus TWILIGHT
yang ada di otak, yang di quote, yang terpikir, semua selalu berhubungan dengan ituh buku/pelm/cast.
* Sedang ada sedikit trouble dengan one of my bestfriend. Gara-gara Neechan yang ga sabar, padahal gw mau ngomong nanti pas momentnya tepat tapi eh dengan tanpa persetujuan kakak gw...(hiks hiks hiks, nangis di pojokan)
* Kemaren gw nonton DVD my father and Me. Cowoknya keren MAMPUS n anaknya lucu GILA haha Entah itu pelm sepertinya cocok untuk Mother's Day selain Tokyo Towers series (Hayami Mokomichi) bener-bener dah tuh pelm menguras emosi, gw nangis 11jam (11epi.) dan Neechan yang cuman gabung sesekali nonton aja juga berurai air mata. Di jamin deh u'll love ur mother more.
* Hari ini lupa pake Jeans, jadi gw gawe pake rok coklat rimple yang gw pake dari rumah XXD
* Janjian ma Tiwy coz dia minta dianterin beli sepatu n buku
Do u know what? Dia ga tau bahwa Gramedia itu ada di Blok M. Maigad! Itu empire (emperan yang murmer/murah meriah) dah nutupin gedung Gramedia ampe orang-orang pada kaga tau. Koclak
* Lunch gw kemaren Gokkan Teppan Bento :D
* Sampe detik ini gw belum berhasil nge-aktifin 3G si Indosat Kampret!!!*esmosi*
* Akhirnya gw selesai juga nonton Kayakking series-nya Hayami and Shota Matsuda (adik ipar ekekeke)-lupa judulna
* Gw begadang nyelesain TWILIGHT novel karena mau gw kasih ke kakak gw. Kita patungan fufu

Rabu, Desember 24, 2008

The Curse of the Net Chronicle Part 1

Teruji dan terbukti, Saudara-saudara!! Gejala Net Chronicles sudah menyebar bak VIRUS!! Sepertinya jika kita berdiri diam tanpa mengerjakan sesuatu minimal NGOPREK HAPE berarti kita GAK 94uL, Saudara-saudara!! Ga hanya BlackBerry biarpun sebenernya gw juga NGILER sama BlackBerry.

From Kaskus :

Belakangan diketahui bahwa BlackBerry ternyata memberi efek buruk bagi pemakainya. Berikut adalah akibat-akibatnya:

1. Rela disuruh antri, semakin panjang semakin tenang, gak menunjukkan gejala kekesalan sama sekali.

2. Yang tadinya ngedumel saat macet, sekarang tenaaaaang.

3. Berharap kena lampu merah berulang-ulang. Kalo lampu berubah jadi ijo malah kesel. Tetep nekad jawabin email/chatting.

4. Sering diklaksonin orang lain, sampe disaranin pasang stiker di belakang mobil "harap sabar, BlackBerry user".

5. Waktu BAB jadi tambah lama. Padahal isinya udah kosong tapi tetep aja nongkrong.

6. Tidur miring nungguin pasangan sambil BB di tangan. Kejar target ngabisin baca email.

7. Suka senyum-senyum sendiri.

8. Gak konsen kerja.

9. Bangun pagi yang pertama dicari BB dulu bukan yang lain.

10. Waktu diajak ngobrol orang tetep maksa jawab email/chatting. Cuek. Padahal yang ngajak ngobrol itu kadang bossnya sendiri.

11. Lebih senang disupirin daripada nyetir sendiri. Rela naik busway biar gak usah nyetir.

12. Jadi jarang marah tapi jadi sering dimarahin orang karena diajak ngobrol gak nyambung.

13. Kalo di tempat umum suka panik nyari stop kontak. Batere sekarat.

14. Kalo anaknya rewel langsung nunjukkin BB nya buat menghibur.

15. Sering lupa mencet tombol lift. Harusnya naik malah turun. Belum lagi kebablasan lantainya.

16. Kalo ngantri di bank pake nomor antrian, pas dipanggil di speaker gak denger. Pas kepala liat monitor kaget. Waks! Harus ambil antrian ulang. Tapi tetep tenaaaaang.

17. Langganan koran dan majalah masih tertumpuk rapi tak terbaca.

18. Sering kejedug karena kalo jalan mata tertuju ke layar BB.

19. Bikin tangan ga pernah kosong. Walaupun ga chatting, tetep aja BB di tangan! Ga bisa taro di kantong, tas.. uda settingannya gitu. BB kejait di tangan.

Kerasa banget ya biarpun hape gw bukan BB wkwkwk..XDD

Oh, and I found something new. Saykoji - Online. Nusuk.... SANGAT!!

Selasa, Desember 23, 2008

Handphone itu party pooper.

Ada yang punya handphone? Handphone jaman sekarang udah ga amat sangat jarang yang tidak pake kamera dengan fasilitas 3G atau pun GPRS. Malah, gw denger-denger, di luar negeri Handphone udah ga ada lagi yang cuma berkapasitas GPRS atau jenis yang lebih rendah yang buat ngebeletok anjing tea. Yang kek gitu dibuang-buangin atau diekspor ke negara2 dunia ke-3 kek negara2 di Afrika dan Asia yang masih miskin. Indonesia sih masih banyak jenis Handphone yang kek gitu. Yang ringtonenya masih mono (gw lupa ini maksudnya mono apa ya? wkwkwk). Waktu berganti, Handphone gw pun berganti. Awalnya gw cuma punya HP mono (?) sampai akhirnya gw bisa punya HP berkamera yang bisa GPRS-an (2 biji). Niatnya : tentu saja biar bisa inetan buka2 IH dan YM-an sama anak IH dan DD.

Nah, sejak gw punya HP berfasilitas GPRS ini, tangan gw dah kek kena superglue sama ni HP. Sama sekali ga bisa lepas karena beres browsing, pasti chatting. Beres ngerepp, ngecek email, chat atau bahkan cuma dielus-elus sambil dengerin musik wkwkw..XD Pokoknya gw cintaaaaa mati sama HP itu. Sampe punya dua HP, yang satu lagi berfungsi sebagai modem buat laptop kantor gw..XD Nah, gw bener-bener ga bisa lepas. Nyokap gw ngomong apa biasanya kadang-kadang ga gw tanggepin. Cuma menggumam dengan mata terpaku di layar HP yang mungil. Pokoknya semua orang yang ngomong ke gw dah kek angin kentut doank deh. Dengan adanya HP ber-GPRS, mulailah gw bersikap bagaikan orang autis sejati.

Sebenernya sih lebih karena gw ga bisa membagi fokus gw ke hal-hal lain dalam waktu yang bersamaan. Dari dulu setiap kali gw lagi baca atau nonton tipi, orang harus manggil gw sampe 5 kali baru gw mau noleh. Bukannya gw ga sadar klo gw lagi dipanggil. Tapi saking fokusnya itu panggilan nyampe ke otak gw lama banget. Loadingnya lamaaaaaaaaaa banget. Sodara-sodara gw sering ngatain gw autis beneran gara-gara kebiasaan gw itu.

Adek gw bukan orang yang, kek gw, sulit menentukan dan menjalankan prioritasnya. Dia tahu apa yang dia mau dan bener-bener stick with it. Belum lagi karena dia orangnya gaul jadi dia ga terlalu terikat dengan NW kek gw. Waktu itu dia protes ke gw karena gw sering mengautis sendiri dengan laptop dan/atau HP gw. Padahal kita jarang ketemu dan klo ketemu ga mau juga dunk kita saling mengautis sendiri-sendiri. Nah, gw sih cuma bisa minta maaf dan berjanji ga bakalan begitu lagi pas ada dia. Sejujurnya gw belum pernah merasakan situasi yang terbalik. Jadi gw yang ngajak ngobrol serius tapi lawan bicara gw malah lebih fokus ngoprek-ngoprek hapenya ndiri.

Dan akhirnya suatu hari kejadian itu terjadi juga. Waktu itu gw lagi di kamar kost Lian ngerjain hal-hal yang mesti diselesaikan untuk acara WBD yang akan dilaksanakan beberapa hari kemudian. Sudah kemaleman dan gw pun akhirnya terpaksa menginap di sana. Gw kerja sambil ngobrol sesekali sama Lian. And you know what? She's too busy with her cell. Biarpun gw ajak ngomong tapi matanya tetep ke layar hapenya. Bahkan gw jadi segan ngajak ngobrol dia karena dia malah jadi kek ada lapisan tipis transparan yang membungkus dia dengan dunianya. Yang dia ketawa-ketawa sendiri sambil ngomen tentang sesuatu yang ga bisa gw baca di layar hapenya dan emang ga boleh (>.<). Beneran berasa kagok deh. Gw ngerasa kek dunia terbalik dan inilah yang orang liat tentang gw. Orang yang mengautis di dunianya sendiri. Bukannya gw mengomentari Lian, gw malah jadi inget sama diri sendiri klo lagi ada di kantor atau di rumah.

Tentang judul yang ada di atas itu. Credit goes to Mpret little sister. Ceritanya di blog Mpret adeknya itu kesel dan bete karena dia nonton film bersama temen-temennya tapi temen-temennya itu malah sibuk sendiri dengan IH dan eBuddynya masing-masing. Dia akhirnya cuma bisa nonton sendiri sambil menggumam sendirian padahal orang-orang disekitarnya ada banyak tapi dia ngerasa all alone. She said that "Handphone is Party Pooper." Dan gw tiba-tiba flashback ketika gw, Mida, Ayu, Jun, Septi, Tasha lagi ngumpul-ngumpul di rumah Ayu. Jun dan Septi sama sekali ga ikutan IH jadi apapun pembicaraan tentang IH yang selalu terselip diantara gw, Mida, Tasha dan Ayu itu mereka berdua ga bakalan nyambung apalagi ngerti. Which I never really thought about untill Tasha said that when we hang out together with Septi and Jun there will be no HP, Internet, Laptop or even a word about IH. Then I realised that, yes, we do alienated those two girls with our own internal talk.

Btw, ngomong sama orang dengan tangan ngoprek HP itu memang ga baik dan membuat orang lain yang disekitar kita ngerasa diasingkan atau malah orang itu sebenernya yang sedang mengasingkan diri. Tapi sebenernya ada aja good point dari hal ini. Kek kemaren gw lagi nunggu bus yang datengnya lamaaaaaaaaa banget sampe gw telat masuk kantor. Ada Bapak2 yang sok ramah ngajakin gw ngobrol. Orang Pemda juga sih. Gw ga mau banyak ngobrol sama orang yang ga gw kenal itu akhirnya gw mulailah mengoprek HP, buka2 Plurk, bales komen di plurk orang yang gw cuekin selama seminggu penuh dan mulai ngepost Plurk juga. Itu orang nyerocoooooosss terus sementara gw terus sibuk dengan hape gw. Eh, akhirnya karena ngerasa dicuekin dia diem sendiri. Huahuahua..XD Terbukti ini adalah cara yang ampuh untuk mengusir orang. Enak juga klo dilakuin secara sengaja untuk mengusir orang yang tidak diinginkan tapi sama sekali ga enak klo misalnya secara ga sengaja malah mengusir orang-orang terdekat kita karena merasa mereka ga bisa masuk ke dalam dunia peng'autis'an kita.

Senin, Desember 22, 2008

[Rimu] Excercise at Home

Akhir-akhir ini entah kenapa badan gw cepet banget cape'nya, ibarat maen game RPG tuh maximum SP gw cetek banget, sehingga mengharuskan gw untuk selalu menyediakan elixir lebih, atau dalam kehidupan gw elixir adalah : Tolak Angin.

Gw kalo lagi stres banyak pikiran atau kecapean gitu pasti langsung pusing-pusing dan pengen muntah. Makanya kalo lo ngeliat di rumah gw lagi banyak tolak angin sachet berarti lo bisa berasumsi gw lagi banyak masalah... :D

Tapi gw sadar di kehidupan nyata ga ada yang namanya "Miracle Seed" kayak di game-game RPG yang bisa ningkatin maximum SP hanya dengan sekali klik saja. Gw harus usaha supaya max.SP gw bisa meningkat range-nya. Biar ga cepet ngantuk, ga cepet capek, ga cepet bete, ga cepet tua.

Salah satu cara (dan mungkin memang satu-satunya cara) adalah dengan olahraga. Tapi olahraga apa dong yang cocok buat gw? Gw sih pengennya yang bisa keluarin banyak keringet, kayak berenang gitu misalnya.

Tapi ada dua kendala kalo mau berenang,
Satu : Duit, kalo berenang di hari libur atau sabtu minggu gitu pasti rame dan mahal tiket masuknya, tapi kalo berenang di hari biasa ga ada temen.
Dua : Celana renang, gw sampe sekarang lum beli celana renang lagi sejak gw smp, jadi celana renang yang gw punya sekarang itu yang bentuknya segitiga dan ketat pula..!!! Gw sih mikir-mikir dulu umur segini pake celana renang begituan, mendingan gw pake kolor aja sekalian. Pengen beli yang kotak mpe pangkal paha, tapi ga ada duit, atau lebih tepatnya males. :D

Terus sempet juga sih kepikiran buat ikutan komunitas parkour aja, tapi takut patah tulang akhirnya ga jadi deh.

Pengen panjat tebing, tapi tebingnya ga ada, kalo nyewa ga tau dimana dan mahal kayaknya. Kalo panjat pinang cuma pas agustusan doang, kalo panjat pagar dikira maling. (pokoknya tahun 2009 gw mesti nyobain panjat tebing).

Dan tadi siang gw maen ke rumah gw, ngobrol-ngobrol sambil nonton video youtube yang kocak-kocak. Terus tiba-tiba dia bilang "eh, bentar ye lim gw bersih-bersih dulu.".
Ternyata memang itu kerjaannya sehari-hari, nyapu, ngepel, ngelap meja. Dan gw perhatiin kayaknya gerakan-gerakan macem itu cukup bikin badan kenceng, pantes aja badannya rada jadi gitu.

Gw langsung "Aha" itu dia, gw bisa sambil menyelam minum air, olahraga sambil bersih-bersih. Badan segar rumah pun bersih.

Tapi ga tau deh bakal bisa gw jalankan dengan disiplin atau ga, soalnya tiap gw nyampe rumah dan ngliat keadaan rumah yang berantakan kayak gudang gw udah males duluan. Ya nantikan saja laporan berikutnya dari saya.

Atau mungkin aja gw ga ngelaporin sama sekali karena gw males.

INTINYA GW MALES...!!!
:))

Tapi gw pengen olahraga, soalnya gw tadi pagi mpe siang gitu jalannya sempoyongan mulu, baru deh pas makan dark chocolate udah agak mendingan. huff. =_="


...
Tapi males ah... :D

Daddy's little girl

It's mother's day. I know. Saat gw mengepost ini adalah tanggal 22 Desember yang berarti hari ini adalah hari ibu sedunia. Saat kita merayakan kasih sayang ibu terhadap kita, baik dia masih ada ataupun sudah tiada. Nyokap gw masih ada, biarpun sering sakit karena kurang gerak, but she's fine. Oh, and she really needs to go to the dentist wkwkwk..XD

But today I want to remember my dad.

The one who, if he had not plant the seeds, there won't be my sisters and I. The one who, if he didn't put his mind that this is his family, than we would be torn apart. The one who, with his blind determination, kept me going to school untill I finally graduate from highschool. The one who, with his sweats and blood, make my family alive and healthy with the food he brought home. The one who, even with all that, I still despised him and don't really see what he did to me and to my family.

Dengan segala kekurangannya, papaku adalah orang yang paling berjasa dalam hidupku. He get me my job. He make sure that I'm healthy and well eventhough his ways is all wrong in my eyes (and in the eyes of any normal person). He put me and my sister to school and make sure we graduate with honour. He make sure there's food on the table eventhough there's no money to spare. He doesn't share his grieve or his feelings so his family won't mourn. He doesn't remember all that he had done to the family but I do.

Yesterday, when I was in a bus on the way home, I could only think of one thing.

Tomorrow is mother's day. But I could only remember my dad.

I feel so sorry that I don't appreciate him enough for what he had done for me and my family. How he put us together. How he put pride and dignity to his daughters. How he take cares of my mom eventhough there's no love between them. How he put the meaning of 'family' into the heart of his daughters. My family is a screw up--very messed up--destroyable--fragile--family. But we stuck together till the very end.

Thank you, Dad.

Oh, and I love you.

Shopaholic? I hope not T_T

Rite... udah berapa hari gw ga ngeblog? Hummm.. yeah, i've been busy. Busy SHOPPING!

Najesss yang awalnya cuma niat untuk ngisi lemari (Baru! Yap, gw baru beli lemari baru >:) ) dengan beberapa barang baru dan nyari bahan bacaan untuk mengisi waktu2 gw di kantor yang secara rental buku kagak ada apalagi toko buku. Mai gat yaaa... klo gw itung-itung penghasilan gw bulan ini sebenernya gw dah bisa beli kamera DSLR inceran gueeeee. Yang Canon 500D hasil rekomendasi temen gue wkwkwk..xD Tapi sebenernya klo gw ngerelain semua uang gw bulan ini cuma buat kamera ya gw ga bakalan punya lemari (baru), ga punya baju (baru), ga punya buku (baru), ga punya sepatu (baru) yang notabene gw nyaris ga pernah belanja selama tahun 2008 ini. Kemana uang gw melayang selama tahun ini? Main dan nyari koneksi inet unlimited murah, sodara2. Wkwkwk..XD

Yeah, mungkin gw emang sedikit terpengaruh sama life style yang ga kejangkau oleh gw itu akibat pergaulan yang salah *ditakol* dan ikutan forum Fashionesedaily.com yang sangat highclass itu juga karena tante setan gw baru balik dari Belanda. Ugh, tante gw ini adalah tipe orang yang terlalu menuntut sementara gw dan adek gw ga usah dituntut juga hidup kita berjalan apa adanya. Yeah, mudah-mudahan tante gw itu bisa berpikir secara dewasa someday. Terbukti usia tidak menandakan kedewasaan seseorang. Huahuahua *sangat sadar diri dalam hal ini* XDD

Tapi hal ini sama sekali ga mengurangi rasa bersalah gw karena udah belanja kalap kek there's no tomorrow. Gw harus sadar diri kalau 3 bulan ke depan (Januari s.d Maret) adalah masa-masa paling miskin gw. Belum lagi anggaran yang dikurangi yang berarti honor yang (bisa saja) berkurang dari biasanya. Yeah, bukannya gw biasa dapet duit sampe berjuta-juta sebulan juga sih. Tapi kan klo cuma seuprit gimana memuaskan rasa 'pengen jalan' gw yang menggila ini?!

Gw seneng jalan. Jalan-jalan kemana kek asal ga sumpek. Yang penting gw pas jalan itu ketemu sama temen. Bisa aja gw ajak Miru jalan di Bogor atau tiba-tiba ngajak anak Bogor buat gath cuma karena gw mau ambil laundry di Bogor jadi sekalian jalan WAKAKAKAK..xD atau bisa aja sih gw tiba-tiba muncul di Bandung sambil ngajak beberapa anak yang deket sama gw buat nganterin gw jalan di Bandung. Yeah, perlu modal buat jalan jadi semua uang gw larinya ke sana semua. Klo gw ga jalan berarti waktu weekend gw terpaksa dihabiskan dirumah, berkumpul dengan keluarga, bercinta dengan laptop dan koneksi inet bacul atau menghabiskan uang di VCD/DVD rental kesayangan gw yang sampe apal klo yang balikin rentalan gw pasti nyaris selalu si Papa wkwk..XD

Gw harus nabung. Nabung! Demi masa depan dan kamera DSLR idaman. >.<

Rabu, Desember 17, 2008

Update...

Update terbaru dan terkini...XD

Right... buat yang liat itu entri dibawah gw pasti dah tau klo yang nulis itu bukan gw.. mana mungkin gw nulis kek gitu *fuh* Dibawah gw itu namanya Rimu.. gw manggil dia gitu karna nama aslinya Lim tapi dia lebih suka klo namanya dipelesetin kek orang Jepang gitu.. jadilah gw manggil di Rimu. He's my very annoying 'lil brother. Yea, gw cuma punya 1 orang adik yang merupakan sodara kandung yaitu Tasha a.k.a Oshin dan satu orang kakak kandung, namanya Mira. We're not that close, my sister Mira and I. So lets just skip that and get back to the point. Rimu itu bukan anak pungut, bukan adik tiri, bukan anak haram *ditajongRimu*. Dia adek ketemu gede gw yang gw pungut dari sebuah forum yang bernama Daredarou, forum yang berorientasi pada band2 yang beraliran J di Indonesia (Jakarta, tepatnya). He's pretty annoying as you could read at his writing, plin plan, seneng banget bikin gw kesel dan ngamuk-ngamuk tapi dia orang yang baik dan yeaaa.. emang asli baik--meskipun annoying. Sekali liat juga bisa tau kok that we're not related. But he's my little brother. Like every little brother, he just looove to see his sister go bezerk.

Dia numpang di blog gw sampe waktu yang tidak ditentukan. Sebenernya sih cuma sampe dia bosen aja ama blog gw. Toh dia juga ga pernah baca tulisan gw di blog ini biarpun dia ikut nulis disini. ==" Nasib.. nasib.. punya adek ga ada yang beres.

***

So I have a plan. Tiba-tiba aja terlintas di dalam otak gw yang jenius ini B-) untuk melakukan sebuah hobi yang ga cuma bisa bikin gw melebarkan lingkup pergaulan gw dengan bergabung di komunitas baru yang juga mempunyai hobi yang sama dengan gw, tapi juga making money from this hobby of mine. Kebetulan gw emang udah niatin dari beberapa bulan yang lalu untuk melakukan hobi ini biarpun lumayan butuh modal gede... tapi yang penting gw punya hobi baru yang memfokuskan diri gw di real world. Stuck di depan komputer karena terlalu tergila-gila surfing ga bagus juga dan toh gw juga suka sama calon hobi baru gw ini dari dulu... so, WHY NOT?!

It's photography.

Gw berniat untuk mencoba hobi baru dalam hal fotografi. *smirk*

Tentu bermodal gede dan gw juga udah memperhitungkan supaya gw bisa balik modal dan bener-bener bisa dapet untung baik secara mental maupun finansial dari hobi gw ini. Tadinya sih gw kepikiran mau menekuni calon hobi baru gw ini cuma untuk meningkatkan kualitas RW gw. XD Tapi dipikir-pikir kemarenan, tiba-tiba terinspirasi di benak gw untuk bisa cari duit juga dari calon hobi baru ini. Kenapa gw ngomong calon hobi baru mulu? Simpel. Karena gw belom punya kameranya. Ugh. Mahal bo!

Kamera incaran gw :

Canon EOS 40D 10.1MP SLR Digital Camera - Black


Review based on a production Canon EOS 40D

The EOS 40D becomes the sixth Canon 'prosumer' digital SLR, a line which started back in 2000 with the EOS D30, and how far we've come. It's been eighteen months since the EOS 30D and although on the surface the 40D looks like a fairly subtle upgrade there's a lot that makes this an even better camera. Of course we expect a step up in megapixels, and so the 40D comes with a ten million pixel CMOS sensor with the same sort of dust reduction as the EOS 400D, an ultrasonic platform which shakes the low pass filter. Other improvements bring the EOS 40D closer into line with the EOS-1D series, these include a move to the same page-by-page menu system, both RAW and sRAW (2.5 MP), 14-bit A/D converter and 14-bit RAW, cross-type AF points for F5.6 or faster lenses, a larger and brighter viewfinder, interchangeable focusing screens, a larger LCD monitor (3.0") and faster continuous shooting (6.5 fps).

Weatherproof Battery door and storage compartment
Sensor • 10.1 million effective pixels
• 5.7 µm pixel pitch
A/D converter 14-bit
Image sizes • 3888 x 2592
• 2816 x 1880
• 1936 x 1288
RAW files • CR2 format, 14-bit
• RAW full resolution
• sRAW (2.5 MP)
Image processor DIGIC III
Dust reduction High speed vibration of filter
Auto focus • 9-point TTL CMOS sensor
• Points cross-type for F5.6 or faster lens
• Center point additionally sensitive with lenses of F2.8 or faster
Metering range 0.0 to 20 EV
Spot metering Approx. 3.8% at center
Auto ISO ISO 400 to 800 / 100 to 800 depending on exposure mode
Kelvin WB 2500 - 10000 K in 100 K steps
Viewfinder • 95% frame coverage
• Magnification: 0.95x
• Eyepoint: 22 mm
Focusing screen • Interchangeable precision matte
• Two other screens available
Viewfinder info Now includes ISO sensitivity, B&W icon
LCD monitor • 3.0 " TFT LCD
• 230,000 pixels
LCD Live View Yes, including mirror-drop AF
Main LCD settings display When changing settings such as AF mode or White Balance
Tilt correction Yes
Opening CF door Warning message shown
Mirror lock-up Single or multiple exposures
Mirror mechanism Motor up / down, quieter, faster
Playback modes Exposure line at top in single image view
User modes Three custom user modes on mode dial
High-speed continuous • 6.5 fps
• Up to 75 JPEG Large/Fine images
Portrait grip WFT-E3/E3A, BP-E2N, BP-E2
Wireless connectivity • WFT-E3/E3A
• Integrates as vertical hand grip
Menu UI Same as EOS-1D series
Menu languages 18
Custom functions 24
AF-ON button Rear 'under thumb'
Rear buttons • Direct print
• Menu
• Play
• Erase
• Jump
• Info
• Picture Style
Top right buttons • Lamp
• Metering / WB
• AF / Drive
• ISO / Flash comp.
Dimensions 146 x 108 x 74 mm(5.7 x 4.2 x 2.9 in)
Weight • No battery: 740 g (1.6 lb)
• With battery: 822 g (1.8 lb)

Price : $799 to $1,475 di Nextag.com

Mahal ya bo? Gw sanggup ga ya beli ini? *miris*

***

I just bought shoes!!!

Huahuahua..XDD Gw akhirnya beli sepatu baru setelah bertahun-tahun ga beli sepatu baru!!! *lebai, I know..XD* Tapi emang bener sih. Gw dah lamaaaaa banget ga beli sepatu. So I finally bought new shoes!! Dan gw juga ga punya sendal :|. Selama ini sendal yang sering gw pake (dan rusakin) itu sendalnya nyokap gw yang comfy abis itu. Well, itu sendal dibeliin buat nyokap ama adek gw juga sih dan gw rusakin itu sendal yang berarti gw mesti ganti. *hiks, sorry mum*

Berkat saran dan nasihat dari Miss Sigi yang sudah memberikan gw must-have-fashion-related-list. Gw pun membeli dua buah item sepatu dan sendal wedges dari charles & Keith. Sebenernya gw dah disaranin ama adek gw buat beli sepatu disana soalnya katanya sepatu itu jangan yang murahan soalnya tar cepet rusak. Best to buy quality shoes yang ga bikin kaki jadi lecet dan ancur-ancuran. Biar mahal yang penting nyaman dan masih bisa stylish. Basics is the best. >.< Gw beli sepatu wedges dan sendal wedges warna item. Tadinya mau beli high heels juga sekalian di satu toko charles and keith... tapi sayangnya gw keburu bangkrut duluan huahuahua..XD Yasud kapan-kapan aja beli high heelsnya. Sorry gw belom bisa aplot foto sepatunya padahal gw pengen banget pamer. But, the shoe and the wedge slipper is still at their box at home. Mengingat gw tidak tinggal dirumah jadi itu sepatu dan sendalnya gw tinggal aja di rumah. Tar klo dah pulang gw foto dan gw aplot, pastinya..XD

Gw udah berencana untuk mengeluarkan si sendal wedge dari boxnya.. so I'm planning to go to Bogor this weekend. Mungkin beli belt dan beberapa buku sambil jalan bareng ama Miru dan Prada. I cant wait for the weekend to come soon. Dan semoga gw dapet honor tambahan minggu ini supaya gw ada modal buat jalan ke Bogor huahuahau..XDD Adek gw dah nagihin gw buat nambel tabungan gw yang bolong karena buat beli sepasang sepatu dan sendal bermerk Charles & Keith itu... huahuahua..XD

Selasa, Desember 16, 2008

[Rimu] Blog Symbiote, cara baru untuk nge-blog

Baiklah, mungkin ada yang bingung kenapa ada tulisan [Rimu] di judul entri kali ini... Mungkin juga ada yang udah ngerti, atau mungkin juga ga ada yang peduli sama sekali mengingat blog Rere yang memang tidak populer.

Jawabannya : Karena yang nulis entri ini bukan Rere.

Perkenalkan, nama gw Rimu ( baca : Lim ), dan mulai sekarang gw merger sama Rere dalam hal blog-blog'an. Kenapa gw ga bikin blog ndiri aja? Karena kombinasi dari karakter-karakter unik yang ada dalam diri gw : Malas dan Kreatif. ^^

Tadinya gw ada juga sih blog yang nebeng page-nya FS tapi uda mulai ga keurus, mungkin karena gw males ngetik, lupa caranya mikir, atau karena blog dari FS itu network-nya sempit, jadi yang baca juga anak-anak FS juga. Dan setelah gw liat blog-nya Rere yang pake blogger.com gw jadi kepingin juga punya akun di blogger.

Tapi males...

Lalu pada suatu hari waktu lagi ym-an sama Rere tiba-tiba terlintaslah ide brilian ini. Gw mikir "Oia, kalo emang gw males bikin blog baru tapi pengen tetep bisa nge-blog, kenapa gw ga nebeng blog orang laen aja?"

Seketika itu langsung gw mengajukan proposal gw kepada Rere, dan ternyata disetujui. Ya sudah, mulai hari ini lahirnya sebuah terobosan baru :

BLOG SYMBIOTE ... !!! *backsound meriah alla iklan deterjen Daia*

Blog symbiote adalah blogger yang tidak punya tempat tinggal tetap, dan selalu membutuhkan keberadaan blog orang lain untuk survive dalam dunia blog.

Contohnya ya gw ini, gw nebeng blog-nya Rere sebagai media pelampiasan pemikiran gw. Kapanpun gw mau nge-blog gw tinggal minta persetujuan dari yang punya rumah. Jadi bisa dibilang gw ini adalah blogger yang nomaden, dan yang punya blog atau tuan rumah bisa disebut sebagai "inang", dan jumlah inang yang di"tebengi" oleh blog symbiote jumlahnya tidak terbatas, selama masih ada yang bersedia "berbagi kamar" dengan para blog symbiote.

Seperti kegiatan simbiosis pada umumnya. Blog symbiote pun bisa memberikan efek yang berbeda, antara Mutualisme, Komensalisme, Parasitisme, dan Amensalisme.

Dan kayaknya gw adalah Blog Symbiote yang pertama di dunia blog, soalnya gw belum pernah liat kasus kayak gini. Rasanya jarang ada blogger yang rendah hati dan tampan menawan kayak gw, yang menerima keadaan layout seburuk apapun adanya, kebanyakan blogger selalu egois dan selalu ingin punya "kamar" sendiri.

Dan gw juga berencana ga cuma tergantung pada satu inang saja, kalo nantinya gw ketemu calon inang yang potensial pasti gw akan mengajukan proposal ke blogger tersebut.. hehe.

Jadi ibarat kata Rere ini Indomart-nya dan gw ibarat tukang gorengan yang jualan di depannya. (LOL)

Jadi gimana? Blog symbiote paten bikinan gw kan? Paten, paten.. hehe.
Kalo ternyata gw bukan blog symbiote yang pertama bilang-bilang ye...!


Segini aja dulu entri perdana gw... mulai sekarang kalo lo ngeliat logo [Rimu] di judul entri blog ini, itu berarti gw yang nulis.

---
Lestarikan budaya nebeng.....xD

Kebodohan pun terungkap...

Best boss award...

Hal pertama yang terlintas di kepala gw tiap kali gw inget pada bos gw. Nama bos gw : Himitsu a.k.a ra-ha-si-a. Berjaga-jaga kalo suatu hari bos gw dah ga gaptek lagi dan menemukan blog geje gw ini huahuahua...XD Saking baiknya si bos gw ini, hampir semua orang yang suka gw ceritain tentang si bos *mostly sih anak plurk yang baca plurkan gw* pasti pada mikir klo si boss ada affair ama gw atau dia naksir gw. Lols.

Well, let me tell you one thing. Nyaris semua orang di kantor gw itu sama baiknya ama bos gw itu. Mereka selalu memikirkan kondisi kami yang para bawahan dan meskipun sebagai honorer, posisi gw itu cukup dihargai oleh mereka sebagai manusia dan pegawai. Kita bisa milih apakah akan bekerja keras atau dateng ke kantor senen-kamis. Kehidupan sebagai pegawai honorer di Pemerintah Daerah can't be any better. Semua orang punya sikap toleransi yang tinggi, ramah dan sangat helpfull. Enaknya kerja di daerah itu adalah jauh dari sorotan kamera tipi yang berusaha menangkap kejelekkan pegawai Pemda wkwkkw..XD dan juga keramahan orang-orangnya yang tidak dibuat-buat. Kita tahu urusan masing-masing tapi tidak saling mengganggu atau pun ikut campur. Cukup tahu dan kalau emang niat ya dinasihati tapi cukup sekali and you could move on with your life. Such an adult world klo inget bahwa gw adalah satu-satunya orang di tempat ini yang belum menikah dan paling muda sendiri. Tingkat toleransi yang tinggi dan sangat menghargai kinerja gw yang biarpun cuma PTT. Yah, toh, bukan mereka yang bayar gaji gw jadi biarpun gw kerjanya butut, what can they say? *ketawa setan*

Nah, kerjaan gw menyentil bagian sensitip dari kantor ini. Ke-u-a-ngan. Gw yang gaptek ini dianggap cukup gape megang komputer, jadilah gw diperbantukan di wilayah berbahaya ini. You should probably realised by now, just how GAPTEK para PNS di kantor gw (dan seluruh Indonesia, sebenernya). Padahal segini gw tuh masih gaptek dibandingin temen-temen gw yang lain. Oh, well. Daerah ini cukup menguntungkan buat gw mengingat gw bisa cukup mampu bantu-bantu ortu biarpun gaji gw minim mendekati jongkok. Nah, bos gw ini adalah bendahara kantor dan tugas gw adalah untuk bantu-bantu dia sebisa gw. Bukan buat ngerjain sebagian tanggung jawab dia. Harap diingat bahwa gw adalah honorer. Gw ga dapet pelatihan atau semacamnya yang bisa mendidik gw melakukan detail pekerjaan ini secara baik dan benar. Belum lagi hobi gw yang cuma ngendon di balik komputer sehingga membuat gw ga up to date dengan informasi terbaru yang beredar seputar peraturan keuangan dan orang-orang yang harus dihubungi seputar masalah keuangan. Intinya : gw useless abis selain jadi tukang ketik.

Gw pernah disuruh nyusun SPJ (you really dont have to know what it is) di oldner dan hasilnya : kacau berantakan! Gw ga meluangkan waktu untuk merapikan hasil pekerjaan gw sehingga jadinya bener-bener berantakan abis... Klo adek gw tau cara kerja gw, dia pasti nakol gw deh, secara dia itu kerjanya profesional dan rapi banget ga kek gw yang kerjanya agak asal2an yang penting beres. Oh, well. *menghindari tatapan mata*

Dan itu adalah pekerjaan yang paling sederhana. *pundung* Belum lagi waktu gw awal-awal masuk ke tempat ini dan gw dikasih pekerjaan yang paling sederhana : disuruh ngecap. And what happened? Gw ngecap di sisi yang salah. Tugas sesederhana itu dan GW SALAH?! Ok, i sucked at this kind of work. Yang ngasih tugas untuk ngecap itu bos gw yang sekarang tapi waktu itu gw belom masuk ke divisi dia. What did he said? Well, he just laugh and said that it's okay. My god. Baik banget kan? Dia maklum klo gw newbie yang ngecap aja kagak bisa dan cuma ngetawain gw doank. Apa gw langsung kerja asal-asalan? Nope. Sejak saat itu gw sangat menghargai bos gw itu. Karena dia ga mencaci maki gw kek yang pasti bakalan dilakukan bos Korea gw di tempat kerjaan gw yang sebelumnya. Gw jadi sadar diri dan lebih awas dalam pekerjaan gw. Setiap gw buat salah dan dia cuma ketawa dan memaafkan gw tanpa bonus caci maki, semakin gw ngerasa ga enak hati dan berusaha belajar dari kesalahan gw yang terlalu polos sampe mendekati terbelakang mental ini.

Tahun kemaren, bos gw melakukan kesalahan fatal dengan terlalu mempercayai gw dengan beban pekerjaan berlebih sementara... yaa.. seperti yang gw bilang barusan : I suck. At work, at life, at whatever. Dan gw tidak sedang lebai ini. It's the truth. Biarpun gw rajin tapi gw sangat tidak teliti dan masa bodo-an dalam pekerjaan gw. Sangat mood2an dan bego dalam hal sosialisasi sementara bidang ini sangat rawan hinaan dan caci maki walaupun kita sudah berusaha sekuat tenaga. Nah, akhir-akhir ini bos gw itu kena bujukan akan dipromosikan menjadi Kasubbag Keuangan yang merupakan atasan dari bendahara kantor. Belum lagi kantor gw yang tahun depan bakalan dirombak abis-abisan. Tahun depan pun InsyaAllah gw akan diangkat jadi PNS dan ada becandaan mengerikan yang beredar bahwa gw akan mengambil alih posisi bos gw klo dia dapet promosinya.

NO WAY!!! Ga bakalan mau gw ngegantiin posisi dia. Gw yang tiap hari bareng satu ruangan kantor sempit ama dia ini, yang paling tahu beratnya kerjaan dia, pusingnya dapet tekanan dari mana-mana dan betapa stressfull dan rawan kerjaan dia. Najeeeeesssssss... >.<

Barusan gw baru aja ngomong2in hal ini ama temen sekantor gw dan kita semua setuju klo kita ga ada satu pun yang mau ngerjain kerjaannya bos gw ini. Mendingan gw pindah ke kantor perpustakaan, hidup dari gaji tok. Toh, gw dah PNS jadi kerjaan dan gaji gw aman sentosa huahuahua..XD

Senin, Desember 15, 2008

Cinderella Syndrome

Someone said that I have a Cinderella Syndrome.

Cinderella is a girl who has everything and lose everything. She live miserable in the hands of her step mother and her two step sister who treated her like a free house keeper. Sampai pada suatu hari ada undangan dari istana datang ke pintu rumah mereka. Prince Charming is looking for a soulmate (tepatnya bokapnya yang nyariin istri buat anaknya). Cinderella wants to come but she doesn't have a dress and her step mother and sisters don't care about her. Then come the fairy god mother. With the wisp of her wand, a pumpkin turn into a beautiful carriage, two mice turns into horses, etc. Celemeknya yang butut dan bertambal berubah menjadi gaun biru yang sangat indah dengan sepasang sepatu kaca yang terpasang anggun di kakinya. Of course there's a catch. The magic could only stay till midnight. Afterthat... bye2 princess, welcome back house keeper.

So she went to the party and met the prince. The prince is so charmed by the dazzling princess that he ignore all the other ladies and ask her to dance. The bells reminded her that the time has come. She will turn to be an ugly duckling again. So she ran out the door and left one of her glass slipper coz she was in a rush so she tripped and don't get a chance to take the glass slipper. The prince took her glass slipper and planned to find her by trying her glass slipper to every girl in the country. So that's how he find his princess. Berkubang lumpur dan mengenakan pakaian rusuh nan kumuh tapi itulah dia. It's Cinderella.

...And they live happily ever after.

Cerita itu begitu sering gw denger, tonton dan baca dari berbagai versi. Dari versi animasi disney sampai versi manga Shinchan. Dari versi Ever Afternya Drew Barrymore sampai musicalnya Brandy. It's every little girl story. Every girls dream. To find their prince charming with a little help from the fairy god mother. But the problem is.... there is no fairy god mother in the real world. As they got older, they should've realized it and stop hoping that the prince charming would come out of nowhere to cheer them up and to make them live happily ever after.

Damn it. There is no happily ever after. Are you some kind of a doll or something?

So, this person. She said I have a Cinderella Syndrome. Out of the blue she said that to me... And of course I was shock! Whaattt?? Cinderella Syndrome? What the hell is that anyway?

Cinderella Syndrome : Gejala ketika para cewek-cewek mulai mengharapkan kedatangan Prince Charming mereka yang sempurna dalam segala hal akan datang dan menjemput mereka serta menyelamatkan mereka dari kenistaan hidup yang membosankan.

And she said I have a Cinderella Syndrome.

What the--?!

*lirik2 entri gw yang sebelum2nya*

*hela nafas berat*

Ok, I admit it. Gw emang punya gejala Cinderella Syndrome. Tapi itu duluuuuuuuu.... *ditakol karna ngeles mulu* Entah sejak kapan, gw emang punya bayangan klo the right man will come to me on a white horse and rescue me from my boring life. I imagine that the prince charming would've been rich, charming, handsome, tall and he could make me laugh and fall in love with him in just minutes. Butuh berapa lama sampai gw sadar bahwa cowo macam ini ga ada di dunia ini dan that I have to drag my butt out of the chair to find my own version of prince charming (which is not going to be Mr. Perfect but will respect me for who I am)? Ternyata cukup lama sodara2.... ==a (I blame all those comic books--manga serial cantik).

Yap. Setelah usia gw menginjak umur 20-an dan gw memutuskan bahwa (akhirnya) gw cukup umur dan bisa bertanggungjawab atas diri ndiri (boong banget sebenernya, gw cuma akhirnya berani buat godain cowo duluan wkwkwk) and from that moment on... is my dissapointmen (keknya ini typo) beggins to an endless road. Ternyata para cowo-cowo yang ada di sekitar gw *sigh* adalah tipe-tipe cowo yang gw jelaskan di entri gw sebelumnya itu.

Coba bayangkan... udah termind set di otak gw bahwa semua PNS itu pasti brengsek. Mungkin ada segelintir yang baik tapi ga tertutup kemungkinan bagi mereka untuk tergelincir dan melakukan hal yang sama seperti semua orang mengingat lingkungan yang semuanya seperti itu. Kebanyakan PNS yang gw temuin itu semuanya tukang selingkuh. Padahal dah punya anak istri di rumah tapi selingkuh jalan terus. Bahkan bos gw pun sering curhatin pacar-pacarnya ke gw padahal gw tau dia punya istri dan anak dua di rumah. Gimana gw ga mikir klo semua PNS itu brengsek klo yang tersaji di depan mata gw semuanya kek gini?

Dan gw ga mau sama orang sunda. Maaf bukannya gw SARA ya... tapi cowo sunda yang gw kenal dan belum kenal semuanya itu ga cocok ama gw. Mereka semua keknya punya aura sok kuasa pada para ceweknya dan ga nerima klo ceweknya itu ternyata bisa ngomong dan ngeluarin pendapat sendiri. Either they would look you in the eyes with that annoying 'puppy look' or they would take everything you do for granted. Gw pernah pacaran sama orang sunda, FYI. Ampe gw males banget sama orang sunda... :| No heart feeling buat kalian wahai orang sunda, toh gw juga orang Padang tapi gw anti klo harus end up sama orang Padang. Kenapa? Karena yang paling tahu jeleknya orang Padang ya orang Padang lagi. Gw cukup tahu aja... ==a

And this is hard for me. Kek kata istilah gw tadi : kek mancing ikan air tawar di lautan. Ga mungkin ketemuuuuuuuuu.... Gimana cara gw cari cowo mapan yang kerjaannya bukan PNS dan etnisnya bukan Sunda padahal gw tinggal di Sukabumi dan kerja di Pemda-nya. Ironis yang menggelikan, bukan? Ini dia yang bikin gw sangat setuju sekali sama semua pendapat Nyuss. Mana mungkin ketemu di lingkungan gw yang seperti ini. Belum lagi gw orangnya dominan dan keknya orang itu klo liat gw itu selalu dapet kesan kek gw itu ga mau diatur dan ga mau kalah... ya emang bener juga sih. Tapi bukan berarti gw mau dapet cowo yang mau didominasi sama gw dan rela gw injek2 kan? Cowo looser bermental tempe seperti ini bahkan ga mau gw lirik dua kali. Ok, gw emang picky. Tapi daripada gw mengambil alih tugas sebagai kepala rumah tangga nanti ketika gw sudah berkeluarga dan punya suami yang tergabung dalam Ikatan Suami-suami Takut Istri? Ha. Ha. Ha.

Get real.

Tenang aja. I'm trying my best di sela waktu luang gw yang cuma seiprit to enjoy my life. Gw ga mau berkutat hanya diseputaran masalah jodoh ke jodoh lagi. Ha. Ha. Ha. I'm going to find my prince charming because every prince needs a princess. I don't need a fairy god mother. I have God on my side. :)

Sabtu, Desember 13, 2008

Rain Girl

Buat yang ga tau karena emang ga punya MSN dan tidak menge-add MSN gw, Rain Girl adalah nick ID MSN gw sampe musim ujan ini berakhir. Ampe ada yang im gw karena ga kenal MSN gw dikiranya some stranger wkwkwk..XD It's raining... everday. Everyday and every night, afternoon, in the morning, all day long.... Syukur-syukur kagak ada petir. I hate that. Gw benci petir. Dulu waktu gw masih kecil, keknya rumah gw itu sarangnya petir. Ayu aja mengakui sebagai sama-sama tinggal di Depok. Petir nyamber-nyamber dengan suara menggelegar yang ga ada abis-abisnya. Anginnya kek mau nerbangin rumah gw yang kecil mungil. Masih bagus tiang listrik yang ada di depan rumah ga ambruk pas di atap rumah. -_-"

What do i feel about the rain. Well, hujan yang bikin suasana jadi suram kurang lebih mencerminkan perasaan gw akhir-akhir ini. Suram. Yeah, it's not that I don't like the rain. Seperti biasa gw netral dan ga akan suka atau benci sesuatu sampai gw ngerasa itu dah mulai overboard. Kek misalnya hujan. Gw biasa-biasa aja sama hujan sampai hujan itu berubah jadi kek hujan badai di depan rumah lengkap dengan petir dan guntur saut-sautan. Perasaan parno terkurung di dalam rumah yang kecil mungil yang siap terbang ditiup angin atau keluar dan menerima resiko disamber petir atau kesetrum kabel tiang listrik yang putus karena kesambar petir, is not really what I wanna feel when I see the rain. Ok. Call me 'lebai', tapi emang bener kan?

What I hate most about the rain, is the lonely feeling I get when I'm stuck alone in the middle of nowhere and it's raining. Gini ceritanya : lo berjalan sendirian di suatu tempat. Hujan. Petir. Lo ga bisa naik ke kendaraan atau berteduh di suatu tempat karena satu dan lain hal. Jadi lo terus aja berjalan dan berjalan. Menembus hujan. Berharap lo segera sampai ke tempat tujuan dan besok akan ingat untuk membawa payung di dalam tas. Tapi intinya lo sendirian. Di tengah hujan. Rasanya sepi, mate. It's a lonely feeling. I hate that.

Sekarang bayangin situasi yang sama tapi dalam keadaan kering dan matahari terik. Bawaannya tuh malah pengen marah-marah dan ngomel-ngomel tentang cuaca yang panas terik sambil menghapus keringet yang dah kek kehujanan aja jatohnya.. tapi hujan keringet...XD Beda lho sama suasana klo kita ada di tengah hujan.

Hujan = suram.

Entah kenapa perasaan gw juga jadi ikut-ikutan suram.

No, I'm not at my period. I got past that the other day, thank you.

gw mau baca. (or) Rere mau baca~

~~~ヾ(^∇^)Good morning ♪

Jadi gw kan tinggal di daerah yang mayoritas penduduknya orang Sunda kan nih? (ya iyalah) Dan rata-rata dari mereka itu biasanya ga pernah make kata panggil untuk diri sendiri dengan menggunakan kata-kata kek 'aku' atau 'urang' apalagi 'aing' *dihajar massa*. Mereka selalu memanggil diri sendiri dengan nama.

Seperti misalnya : Rere mau makan dulu ya?

Klo gw kan biasanya : gw makan dulu ya?

Nah, gw itu sangat tidak terbiasa dengan gaya ngomong super halus menjurus ke ganjen seperti itu coz it's just not my style. I know some of you chuckles when you read this. But enough said. Gw emang rada jutek dan radar jaim gw cenderung tinggi pada saat gw masih ABG. Yea, masih teens lah ya. Apa yang di mind set oleh otak gw yang rada oon-nista dan sangat shock setiap kali menerima hal baru (waktu itu) adalah : gila... masa gw manggil diri sendiri pake nama sih? Janggal amat. Kesannya kek gw meng'ganjen'kan diri sendiri sih... o(>< )o o( ><)o

Yea, waktu itu sih gw cuma dapet kesan klo mungkin mereka kek gitu karena memang orang Sunda sangat menekankan sopan santun dan basa basi tingkat tinggi. Well, berhubung gw emang pada dasarnya ga bisa bikin gw sok imut dengan memanggil diri sendiri dengan nama, jadilah gw menyebutkan diri sendiri kalau sedang mengobrol dengan kata 'aku'. Kata ini bergeser menjadi 'gw' setelah gw bergaul dengan anak Daredarou yang mayoritas cowo semua.

Nah, yang gw perhatiin klo misalnya lagi ngobrol dan gw sedang berdua ama temen gw yang suka menyebutkan diri sendiri dengan nama itu adalah : klo misalnya lagi ngobrol, lawan bicara kita itu--yang notabene merupakan kenalan baru--ternyata lebih inget sama nama temen gw itu daripada nama gw. Bukannya gw pengen diinget-inget sih, tapi ternyata cara itu jauh lebih efektif klo misalnya kenalan sama temen baru. Coba klo misalnya lagi ngobrol dan nama dia diulang2 ampe lebih dari 5 kali karena dia merefer dirinya sendiri dengan namanya... Yang jelas sih gw pasti bakalan inget. Soalnya gw orangnya pelupa mampus yang ga bakalan inget sama nama lo dan ga bakalan nanya sapa nama lo kecuali gw menganggap klo lo itu sangat menarik atau kita tergabung di sebuah komunitas atau perkumpulan yang sama jadi anggapannya kita dah saling kenal dan kenalan lagi cuma sekedar formalitas belaka.

Gw pernah coba lho kek gitu.. nyoba merefer diri sendiri dengan nama bukannya pake kata 'aku' atau 'gw'. Rasanya eneg kek mau muntah saking malunya tapi yang jelas orang yang gw ajak ngomong itu ternyata inget sama nama gw..!

What's in a name?

There's everything.

It's our identity.

Ga tau gimana rasanya ga punya nama? Saya sangat merekomendasikan membaca komik 'monster' dan lihat sendiri bagaimana rasanya to be 'nameless'.

Kamis, Desember 11, 2008

Suasana di tempat itu suram seperti biasa. Bertahun-tahun berlalu tapi waktu seakan berhenti di tempat ini. Sejak pertama kali ia menginjakkan kaki di tempat ini. Di Leaky Cauldron. Biarpun berganti pemilik tapi keadaan tempat ini sama sekali tidak berubah. Waktu seperti statis di tempat ini. Sudah berapa tahun? Don't ask me. I won't answer that question.

Duduk di salah satu kursi kosong dengan meja bundar yang hanya memuat dua buah kursi kayu butut, wanita itu langsung memesan minuman Firewhisky dan menghabiskannya dalam sekali teguk. Tangannya kentara sekali sedang gemetar. Wajahnya yang cantik dan kaku terlihat pucat pasi. Matanya mengerling awas ke sekitarnya. Dengan cepat gelas kedua sudah terpegang mantap di tangannya yang berjari lentik dan halus. Rambutnya yang tertutup topi bonnet bertudung jala menutupi sepasang bola mata yang kelam dan tajam. Siapapun yang ditatapnya akan tertipu dengan keramahan yang terpancar dari kedua bola mata itu. Not all it seems is real.

"Recha..."

Wanita itu terlonjak kaget. Gelas yang dipegangnya nyaris meluncur dari jari-jari tangannya. Pria yang menyapanya barusan mengangkat alisnya melihat tingkah laku wanita yang dikenalnya sebagai wanita tegar yang tidak tergoyahkan. Ada sesuatu yang berbeda. Seakan-akan 'topeng' bangsawan aristokrat yang selalu melekat di wanita itu terlepas. Di hadapan pria itu hanyalah seorang wanita. Wanita yang sedang ketakutan.

"Max. Aku menunggumu. Kau datang sendiri?" tanya wanita yang bernama Recha McFadden itu.

Pria yang disapa Recha dengan nama Max itu duduk di kursi satu-satunya yang tersisa di meja bundar itu. Suasana di sekitar mereka sepi. Wajar, sekarang sudah nyaris tengah malam. Yang tersisa di tempat itu hanyalah pemabuk yang tidur di atas sebotol firewhisky dan seorang nenek sihir yang sedang memesan kamar di penginapan yang terletak di lantai dua pub dan penginapan itu. Pemilik Leaky Cauldron yang bungkuk dan buruk rupa itu bahkan tidak menatap ke arah mereka berdua. Meskipun begitu, wanita yang tampak masih di pertengahan umur 20-an itu tetap membisikkan mantra 'muffliato' ke segala arah dengan tongkat sihirnya.

Recha mengalihkan kembali pandangannya ke arah Max. Dia tetap memandangnya dengan tanpa ekspresi. Meskipun begitu Recha cukup mengenal pria dingin itu untuk tahu bahwa dia sebenarnya khawatir... pada dirinya. Recha mengambil nafas beberapa kali untuk menenangkan dirinya. Ia bisa merasakan sentuhan tangan Maximillian Morcerf yang terasa dingin namun lembut diantara jemari tangannya yang gemetaran. Seketika itu juga tangannya berhenti gemetar. Ia mendongak dari gelas berisi Firewhisky yang ditatapnya nanar sedari tadi dan tersenyum pada pria itu. Kurang meyakinkan. Bibirnya masih gemetar.

"Sirius... dia di Azkaban..." ucap lirih wanita itu. Max masih memandangnya tenang. Recha tidak bisa merasakan emosi apapun dari pria itu selain genggamannya yang semakin erat di antara jemarinya. Berusaha menguatkannya agar tetap tabah? Recha tersenyum lemah pada pria itu. From all people in this world, this man is the only person who she could rely on at a time like this.

"You don't understand..." Recha menggeleng lemah. "I make him go to Azkaban. Peter Pettigrew is not dead. Ini semua jebakan. Aku yang merencanakan semua ini."

Recha menatap tajam wajah pria yang bermata biru itu. Berusaha menebak apa reaksi dari pria yang amat sangat jarang menunjukkan isi perasaannya ataupun emosinya pada seorang pun. Apa yang diharapkannya dari pria ini? Pengampunan? Penerimaan? Why him? Why not Sirius? Toh dia bersalah terhadap Sirius. Bukan terhadap pria ini--Max.

Apa yang dilihatnya membuat wanita berambut panjang ikal itu terkesiap. Max... tersenyum. Senyuman yang lembut, hangat. Jenis senyuman yang sanggup membuat setiap wanita meleleh tapi efeknya justru kebalikannya pada Recha. Ia merasa bulu kuduknya meremang dan sedikit rasa ketakutan menyelinap di dalam relung hatinya. Berbahaya. Pria yang berbahaya.

***

Suara ombak terdengar menghantam karang yang menjulang tinggi. Suasana desa kecil di pinggir pantai itu sepi. Bukan jenis pantai yang akan didatangi turis ataupun pendatang. Desa itu terlalu terpencil dan tidak ada yang bisa dilihat di tempat ini selain karang dan kabut. Suasana khas perdesaan Inggris yang sepi dan dingin sangat kentara sekali. Di ujung karang tertinggi, dimana ombak menghempas keras karang dibawahnya sementara serpihan air laut yang dingin hanya sanggup memercik rerumputan di atas karang itu, sesosok wanita tiba-tiba muncul entah dari mana disusul oleh kehadiran seorang lelaki yang mengenakan mantel panjang beberapa saat kemudian.

Mereka berdua terdiam sesaat lalu saling bertatapan. Recha menatap wajah pria itu yang tidak bergeming, seperti biasa. Recha sendiri tidak sedang memakai 'topeng'nya yang biasa ia tunjukkan pada seluruh dunia. Topeng seorang lady bangsawan yang terhormat. Tersenyum dan tertawa seperti tidak mempunyai sejengkal masalahpun di dunia ini. Hanya kepada pria yang berdiri di hadapannya ini ia bisa menampilkan dirinya yang sebenarnya. Dirinya yang tanpa 'topeng' dengan segala kebusukan yang tersembunyi di baliknya tanpa takut dengan penolakan dan penghinaan. Seseorang yang mau menerima dirinya apa adanya. Orang yang hanya ingin dijadikan miliknya seorang tanpa harus membaginya dengan siapapun.

Tapi itu tidak mungkin. Kedekatannya dengan Zabini demi pencarian status di kalangan penyihir membuatnya terjebak dalam lingkaran setan. He-who-shall-not-be-named telah membujuknya untuk menghancurkan Sirius, mantan kekasihnya, juga menyelundupkan informasi dari Kementrian Sihir tempatnya bekerja. Recha tidak berdaya di tangan sang pangeran kegelapan. Dipermainkan dan dirampas kebebasannya. What can one woman could do to protect herself and her family in the hands of the greatest dark wizard?

"Max..." Pandangan matanya sendu dan mengandung seribu arti. Pria yang ditatapnya hanya balas memandangnya dengan lembut saat ia memegangi lengan kekar pria itu. "I don't want to lose you. Please..."

"You wont," suara tegas Max yang diiringi dengan deburan ombak membuat mata wanita itu berkaca-kaca.

"I wont? Tapi ini sudah kesekian kalinya dalam tiga bulan terakhir ini aku harus menyeretmu ke tempat ini untuk berbicara. Aku tahu urusanmu dengan Francis itu penting tapi... apa kau tidak menganggapku juga penting?"

"Kau penting! You're important in my life. I cant bare to lose you,"

"Than come with me! Leave him! Nicolas dan Kristobal sudah dewasa. Mereka bisa menjalani hidupnya sendiri. Francis bukan majikanmu, Max. Your loyalty to him is beyond normal," Akhirnya kata-kata itu meluncur keluar. Kata-kata yang telah dipendam di dalam benaknya selama beberapa bulan belakangan ini. Ketika keadaan mulai menjadi tidak tertahankan tapi Max tidak ada disisinya untuk menjadi tumpuannya. Francis menguasainya lebih dari hubungan adik-kakak yang normal. Rasa cinta Max pada saudara-saudaranya terkadang terasa seperti hubungan spiritual yang tidak akan bisa ditembus olehnya. And she knows this.

That a moment like this will come. No matter how much she feels to run away from it.

"Recha..." Max membelai pipinya lembut. Menghapus setitik air mata yang jatuh entah sejak kapan.

"No, Max. Kita tidak bisa menghindar lagi. Don't do this to me," tegas Recha. Tangannya menampik jemari lembut Max yang mengelus pipinya seperti yang selalu dilakukannya jika Recha sudah mulai terlalu menuntut. Cara yang ampuh karena dia hanya akan terdiam dan menuruti apapun yang dikatakan Max. Harap dicatat bahwa selain Pangeran Kegelapan yang harus diturutinya secara terpaksa, hanya Max manusia satu-satunya di dunia ini yang dengan rela hati akan dituruti perkataannya oleh Recha selama hidupnya. Jangan tanya kenapa. Coz I don't know.

Mata Max meredup. Recha menghindari tatapan langsung dari pria yang dicintainya itu.

"Max! Kau tahu apa yang akan terjadi! He'll kill you and the rest of your family. Francis sudah mendapatkan perhatiannya." Recha terdiam sesaat setelah ungkapan frustasi yang tidak lagi bisa ditahan. Oh, jangan kira ia sepolos itu sampai tidak tahu kenapa Francis selama ini hanya diam dan tersenyum kepadanya selama Recha berhubungan dengan adiknya yang tersayang. Recha adalah sumber infomasi yang berharga dari dua kubu yang berlawanan. Pandangan dari sisi putih dan hitam. A double agent who knows everything. Terlalu berharga untuk dilepaskan begitu saja.

Diam-diam Recha berharap Max sama sekali tidak berpikir sama seperti kakaknya yang bajingan itu.

A hopeless thought.

She knows better.

Sama seperti Recha yang memanfaatkan Max sebagai tumpuan hidupnya, pria itu juga memanfaatkannya sebagai sumber informasi yang berharga. Menurutmu itu pertukaran yang imbang?

"Cukup. Sudah cukup." Recha menggeleng keras. Rambutnya bergoyang keras mengikuti gerakan kepalanya. Sepasang bola mata hitam itu menatap lurus ke mata biru laut tenang yang dimiliki oleh Max. "It comes to this, at last," suara tawa itu terdengar lirih awalnya dan mengeras lalu tenggelam dibawah suara deburan ombak yang tidak kenal lelah menghantam karang di bawah kaki mereka berdua. Recha menarik jubah panjang Max lalu mencium bibir pria itu dengan penuh hasrat. Seperti yang telah ribuan kali mereka lakukan di tempat yang sama. Tempat ini, tempat rendezvous mereka. Tempat rahasia yang hanya dimiliki oleh mereka berdua.

"So this is goodbye." ucap Recha lirih. Mereka berdua terpisah hanya beberapa centimeter satu sama lain. Pelan, Recha mendorong tubuh Max yang tinggi kekar untuk menjauh dari dirinya. Ia mengeluarkan sepotong kertas segi empat yang terlipat rapi dan melemparkannya asal ke pria itu. Tidak ditangkap olehnya. Mereka berdua tahu apa isi kertas itu. Surat undangan pernikahan Recha dengan pria lain yang telah diatur oleh ayahnya. You'll be aware right now that no one knows about this relationship but them and Francis.

"Pernikahan itu akan diadakan minggu depan. Datanglah dengan siapapun yang kau suka. Setelah itu... jangan muncul di hadapanku lagi.

You know the drill.

I would have to kill you or my family dies,"

Recha berbalik berjalan ke tepi karang sampai ia berhadap-hadapan dengan laut yang ganas dan langit luas tak berbatas. Biru. Mengingatkannya pada sepasang mata teduh yang tidak akan pernah bisa dilupakannya seumur hidup. Menghantuinya sampai mati. Kutukan yang dibuatnya sendiri. Cinta memang mengerikan.

"I love you, Max,"

Recha berbalik menghadap Max yang berdiri mematung mengamati siluet dirinya berlatarkan lautan dan langit biru. Angin berhembus kencang, rambut Recha yang panjang melambai di udara. Mereka berdua saling bertatapan. Tanpa suara, tanpa perkataan, tapi mereka mengerti. Seribu kata tak berarti apa pun bagi mereka berdua.

So this is goodbye.

Slytherin home sweet home...

yo wassap minna? fufufu..XD

Hari ini gw jadi anak manis dan baik yang tidak akan mengkomplain tentang berbagai sisi yang menyeramkan dan menyebalkan di hidup gw. Sebaliknya, hari ini gw akan bicara tentang Slytherin dan sebuah selipan pembahasan tentang pemberian award dari Cubung (geje juga itu blog award, awardnya tentang apa? wkwkwk) yang penting dapet award! Biarpun komennya tentang blog gw rada penganehan juga sih... masa gw meniatkan blog gw buat nyindir orang sih? Gw ga pernah/jarang nyindir... gw langsung ngomong ama orangnya huahuahua..XD Gpp deh.. yang penting dapet award!! Fufufu..XD

Nah, buat yang bertanya-tanya kenapa di blog gw jadi banyak animasi gif si onionhead.. itu cuma karena kemarenan gw baca blognya eep pas lagi blogwalking dan dia sendiri juga banyak masang banyak animasi gif kek gini dan lucuuuuuuuuuu...XDD Klo ada yang ngeh di entri gw yang sebelumnya yang ngebahas tentang liburan weekend panjang pas Idul Adha gw itu juga pake emote baru tapi emot itu kek emot yang suka ada di blog orang Jepang kek blognya Shirota Yuu... wahahaha *teracuni para penggemar Kiyoshi* Lucu yaaaaaaaaaa??? Jadi untuk seterusnya kecuali gw lagi ngentri yang serius-serius dan ga minat pake emote lucu-lucu, gw akan ganti-gantian pake emote gif ini atau emote Jepang itu fufufu..XD (terutama kalo ngeblognya dari inet kompi bukan dari inet hape).

Eh, gw tadi mo ngomong apa? *pikunnya kumat* Oh iya!! Tentang Slytherin tersayang dan tercintah. Buat yang ga tau Slytherin *hidup di Mars ya lo?!* Slytherin adalah sebuah asrama di Hogwarts sekolah sihir yang dijalani oleh seorang anak bernama Harry Potter dalam buku novel bestseller dan film box office yang dibuat oleh Ms. J. K. Rowling. Biarpun gw ga demen pelemnya dan buku ke-7 nya tapi gw tetep suka kok ama Harry Potter.

Nah, gw kan ikutan Game RPG Forum/Text Based Harry Potter yang berlatarkan Hogwarts pada saat time line para marauders baru bersekolah. Namanya IndoHogwarts. Chara pertama gw bernama Recha McFadden. Chara geje sok bangsawan ini adalah chara perdana gw dalam hal RPG-RPG-an. Berhubung awalnya gw diceritain ama adek gw yang dapet cerita dari Mida yang sebelumnya pernah ikutan Hogsid dan denger-denger klo bakalan ada sebuah forum baru keluaran dari HPI yang bernamakan IndoHogwarts yang buka pendaftaran pada tanggal 5 Desember 2007 dan gw sangat excited mendengar berita sangat seru begitu (buset dah ini kalimat ga ada titiknya) SO... gw pun menciptakan sebuah chara... cewek... bangsawan... visualisasi (atas saran Ayu) Liv Tyler.... tajir... angkuh... (biarpun awalnya rada geje juga soalnya ga punya plot) dan asrama sasaran : Slytherin. Hohoho~~ Dan tentu saja... gw dapet asrama Slytherin!! Huaaaaaaaa senengnya gw waktu ituuuuuuuu...XDD Soalnya gw emang udah ngincer asrama Slytherin dari pertama gw daftar..XD Gw sama sekali ga mikirin latar belakang keluarga kek gimana. Gw cuma mikirin klo Recha itu anak kaya, manja, licik dan selalu mendapatkan apapun yang dia inginkan sooner or later.. fufufu~~

Gw cinta mati ama asrama gw itu sampe-sampe meskipun gw udah punya chara bejibun, tiap ditanya "asrama mana?" Pasti gw bakalan ngaku klo asrama gw adalah Slytherin dan chara gw pasti bakalan Recha McFadden biarpun chara gw yang lain juga ada bejibun dan tersebar di tiap asrama hohoho~~ Nah, emang udah jadi kebiasaan klo yang berasrama di Slytherin itu pastilah anaknya itu punya stereotype tersendiri. Klo ga jahat.. ya sadis.

Dari duluuuuuuuuuuuuu di angkatan pertama, itu anak Slytherin ga ada yang pernah kompak. Bertolak belakang dengan Harpot versi novel dan film dimana Malfoy selalu bersama komplotannya Crabbe dan Goyle dan para Slytherin selalu mencari kekuatan untuk membully anak asrama lain dengan cara bersatu padu menggencet anak asrama lain. Yeah.. yang terjadi di IH malah kebalikannya...

Mereka semua saling kompak dalam hal.......... berantem dan menginjak satu sama lain.

Yeah, tidak bisa dipungkiri, anak Slytherin memang rata-rata very good RP-ers dan mereka yang terpilih masuk Slytherin pun kebanyakan bangsawan (kek Recha) dan/atau para darah murni yang terhormat. Kalaupun mereka muggleborn nyasar atau darah campuran yang siap ditindas di tempat warisan Alm. Salazar Slytherin itu, mereka adalah para chara yang high quality. Terbukti dari Ketua Murid yang berasal dari Slytherin (Miss Jessica Shoemaker) dan dia adalah mudblood. Sangat menunjukkan kualitas Slytherin, bukan? *if you get the ironi*

Nah... dari duluuuuuuuuuuu ampe sekarang... isi Slytherin itu ga banyak berubah. Dan gw pun ga pernah punya masalah tentang hal itu.. sampai gw baca sebuah thread yang direkomendasikan oleh salah satu anak Hufflepuff kelas satu (ga nyambung ya?) yang kebetulan juga anak DD yang gw baru tau keberadaannya di IH *shout out to Tora*. Setelah gw baca-baca itu tret yang berjudul untittled *haha.. ironinya* dan ngelihat interaksi antara beberapa karakter Slytherin melawan chara-chara Hufflepuff, Gryffindor, Ravenclaw (klo ada ya, karna gw cuma merhatiin chara Slytherin doank) dan ada salah satu diantara mereka menawarkan bantuan kepada anak lain (Slytherin juga, of course) yang menolak bantuannya dan memilih untuk berantem sendirian dan yang satu lagi justru merendahkan, menghina dina dan ngajak ribut sesama anak Slytherin yang lain. FYI, mereka semua yang gw ceritain itu anak Slytherin.

Entah kenapa gw miris dan sekaligus bangga pada saat yang sama pas ngeliatnya. Gimana ga? Visualisasi para Slytherin itu ya, sodara-sodara, klo belum tahu... ganteng-ganteng dan cantik-cantik. Gaya deskrip? Ga usah ditanya betapa mantebnya mereka. Waktu gw kelas 1, kita semua para Slytherin adalah para kaum elit yang ganteng dan cantik *narses gila*

Nah, bayangkan jika kami... para Slytherin.. memutuskan untuk bersatu padu dan bangkit melawan membully anak asrama lain yang berani nantangin atau emang sangat mengundang untuk dibully huahuahua..XDD Seru banget, kan?

Nah, gw dah kasih PM ke anak kelas satu tentang perasaan gw dan menyarankan agar mereka bersatu pada dalam hal membully anak asrama lain. Dan gw belum tahu reaksi mereka tapi udah ada dua anak yang merespon hal ini dan respon mereka lumayan baik. Salah satu dari mereka udah nagihin acara penyambutan dari seniornya kek yang dilakukan anak asrama lain tapi sayangnya para senior malas-malas ini belom bikin rencana tentang acara penyambutan mereka. Gw sih ada rencana buat menguji kekompakan para ular cilik ini dalam menghadapi anak asrama lain yang cari masalah. Toh, chara gw yang non Slytherin juga banyak kok.

Klo misalnya Slytherin lagi bersatu dan kompak ngelawan anak asrama lain, entah kenapa gw jadi ngebayangin adegan awal sebelum duel antara kelompok X-nya The X Men ama musuh-musuhnya. Mereka semua berdiri sejajar dan berhadap-hadapan ama lawannya. Cantik-cantik, ganteng-ganteng, keren-keren. Wow..

Rabu, Desember 10, 2008

Mencari saus tomat di botol sambel...

Yo wassap people?!

Sesuai dengan janji gw di entri sebelumnya, pada entri kali ini gw akan membicarakan tentang im antara gw dan Nyuss sang master yang sangat membuka mata. It's so true. Very eye opening. Sampe-sampe gw bengong dan agak-agak desperado dibuatnya. Tercengang, istilah tepatnya yang bisa menggambarkan gimana perasaan gw saat gw lagi chat sama Nyuss sepanjang jalan dari Bogor ke tempat tinggal gw. Perjalanan yang makan waktu selama 1,5 jam (belom ama ngetemnya) itu sama sekali ga kerasa saking terpananya gw ama perkataan Nyuss di chat. Belum lagi decehnya yang bikin pengen banting-banting hape dan maki-maki orang Flash.

What did we talked about at that chat?

Well, sejujurnya gw nyaris batal ngomongin hal itu karena....... well.... the truth sucks. Kejujuran yang sangat membuka mata dan membuat gw sempet desperado ampe-ampe gw seperti biasa berusaha melupakan chat antara gw dan Nyuss itu.. tapi ga bisaaaaaaaaa.... karena kenyataannya emang begituuuuuuuuu........ huaaaaaaaaaa

Ok. Gw akan berusaha nulis secara rasional dan dewasa sekarang. *tampar-tampar pipi*

Awalnya Nyuss duluan yang nge-im gw di ymtiny dan gw--sejujurnya--kaget mampus! Udah kaget si Nyuss ol pake akun dia yang itu (jujur, gw kira dia masih sering ol cuma ganti akun YM aja) dan dia tau-tau nge-im gueeee... of all people??!! ternyata, eh, ternyata... Nyuss dah baca blog gw dan keknya dia gatel banget pengen ngomen tentang entri gw yang berkaitan dengan The Hitman System dan cara pedekate para cowo-cowo yang sangat lame menurut gw.

Well, what can I say?

Dari hasil chat yang berlangsung selama beberapa detik dan dihiasi dengan deceh parah yang menyebalkan ampe akhirnya gw pake ebuddy di opera mini... Opera Mini sodara2... bayangkan!! Yah, sudahlah dengan omelan panjang lebar gw tentang koneksi abal-abalan Flash yang ga bakalan ada abis-abisnya dan jelas ga nyambung ama curhatan gw kali ini.

So, gw pun cerita tentang diri gw dan Nyuss bak konsultan psikolog handal pun memberikan beberapa pendapatnya tentang gw yang--OMG--mantab bo!--bener semua Dari yang katanya gw itu sangat dominan (emang gw dominan), yang pilihan gw kebanyakan itu dipengaruhi dari hobi gw yang kebanyakan nonton pelem barat dan baca novel-novel barat, trus gw orangnya sangat picky, sifat gw yang ga mau 'nerima' aja sikap para cowo yang 'seadanya' itu--walaupun... sumpah ya.. gw tuh dah usaha mau nerima sikap para cowo yang pedekate ke gw dengan cara mereka sendiri yang sangat ga menyenangkan di gw-nya dan malah jadi beban sendiri di gw itu (menurut lo gw udah pacaran ama beberapa cowo di masa lalu karena gw ga usaha untuk nerima sikap mereka yang kek gitu?) trus (dan ini yang paling nyangkut banget) bahwa cowo-cowo yang ada di dalam mind set gw itu adalah tipe cowo yang cuma ada di dunia barat sono atau cowo indo yang high fashion punya. Yang gaulnya di pub dan doyannya clubbing.

Gw shock.

Gw disarankan oleh Nyuss untuk terus nyari aja dan keep hoping. Gw sendiri sih ga nyangkal klo apa yang dia bilang itu bener semua. Malah gw rada terpana karena apa yang dia bilang itu nancep alias benar banget ampe ke detail-detailnya. Bahwa tipe cowo yang gw cari itu emang ga bakalan ada di lingkungan pergaulan gw saat ini. Klo soal gw nyari tipe cowo yang selama ini gw idamkan ke tempat-tempat clubbing itu ga ada cerita ya? I'm not stupid. Para cowo itu mana ada yang cari serious relationship di tempat clubbing? Mereka itu kesana niatnya buat have fun, dan toh mereka juga ga selugu itu untuk percaya bahwa cewe-cewe di tempat clubbing bakalan cukup layak buat diajak pulang dan dikenalkan ke nyokapnya buat acara lamaran. Mana adaaaaa.... Sementara lingkungan gw sama sekali ga ada tipe cowo yang selama ini gw pikirin. Gw mau coba 'nrimo' juga keknya capek banget bo. Diem-diem aja mengharapkan cowo yang gw cari ada di lingkungan gw mah sama kek apa yang Nyuss bilang : kek nyariin saos tomat di botol saos sambel. Klo istilah gw sih : kek mancing ikan air tawar di laut. Mana adaaaaaaaaaa... Nasib.. nasib..

Jadi kesimpulan gw adalah : ya jangan diem-diem aja kek putri mengharapkan pangeran berkuda putih dateng untuk menjemputnya dari semua kebosanan hidup. Apa yang kita inginkan harus dicari, diusahakan, dijemput klo perlu (bukannya nunggu jemputan dateng). Luaskan pergaulan. Cari temen yang sealiran sebanyak-banyaknya. Gali potensi diri. Have fun. Jangan pikirin umur yang keknya ngejar-ngejar di belakang sambil bawa golok

Bodo amatlah. Liat ntar aja. Keknya gw bakalan berakhir dengan desperado dipaksa nikah di umur 28 tahun ama nyokap gw with the wrong guy and be miserable for the rest of my life.

Whatever.

Selasa, Desember 09, 2008

walking-walking pada saat liburan..

\(^▽^*)Welcoooome(*^▽^)/

Update.. update.. mari kita mengupdate petualangan gw yang menyenangkan pada saat weekend kemarin. Minggu kemarin selama hari senin s.d sabtu adalah masa-masa paling sibuk gw selama beberapa bulan terakhir. Kenapa? Karena itu adalah minggu tersibuk gw!! (*´ο`*)=3 sigh Biasanya gw paling sibuk cuma sehari dua hari doank.. abis itu santai-santai for the rest of the week. Malah waktu efektif kerja gw dalam sehari sebenernya cuma 2-4 jam doank. *terdengar suara-suara mengutuk kinerja pemerintah* Maklum, buat elo keknya "Kerja macem apaan tuh?!" buat gw itu adalah "The best place to work on earth" wakakaka..XD Tentu saja gw ga seenaknya aja di kantor. FYI, biarpun gw kerjanya santai, gw adalah salah satu dari segelintir orang yang bersedia bekerja keras di tempat ini. :P

Setelah 'hell week', gw memutuskan untuk menghabiskan waktu liburan gw semaksimal mungkin. Karena senen adalah hari libur Iedul Adha, jadi gw mengekstend hari libur gw ampe 3 hari wakakak..XD Hari sabtu nyampe di rumah Ayu buat berangkat bareng ke Waterboom di hari minggu pagi pake mobil adeknya Ayu yang juga ikut dan sekalian nyupirin kita ke Pantai Indah Kapuk. Setelah semua hadir, kita berangkat sekaligus jemput Mida. Berhubung Asril ga ikut karena dompetnya sakit ( ̄へ ̄), jadi kita jalan cuma jemput Mida aja. Gw, Tasha, Mida, Adit (Awe temen Ayu yang sekarang gw seret2 jadi temen gw juga wkwkwk), Reza (adiknya Ayu) dan Diana (nyusul ketemu di Waterboom) main-main di sono ampe bener-bener tepar dan bosen sambil bikin janji buat main ice skating bulan depan sambil ditraktir Ayu dan Adit yang waktu ultahnya berdekatan wkwkwk..XD Asik-asik.. udah ada event buat bulan depan..XD O(≧∇≦)O

Abis itu kita dianterin ke kostan Tasha ama Reza dan Ayu, dan kita berdua pun makan malam di Solaria Pasaraya Grande ama Mbak Trias (temennya Tasha) sambil ngegosip soal artis karena Mbak Trias itu kerjaannya masih di dunia Showbiz gitchu deee..( ´∀`)

The next morning, gw ama Tasha pun melanglang buana ke ITC Kuningan setelah ga berhasil nemu toko yang dimaksud ama Mbak Trias di Mal Ambasador yang sebelah-sebelahan dan masih nyambung ama ITC Kuningan itu. Ternyata di ITC Kuningan, kita berdua nemuin sebuah toko kecil yang lucu dengan mbak-mbak yang cukup ramah dan baju-baju sesuai target. Gw belanja abis-abisan ampe overbudget wakakak..XD Sangat worthed lah..XD Cuma sejam kita udah beres belanja fufufu..XD Gw emang kurang suka muter-muterin satu ITC cuma buat belanja 1 baju. Klo bisa belanja semua di 1 toko, why not? ( ̄ー ̄)

Sorenya kita ngejar waktu nonton bioskop di Bogor jam 3 dan nyampe di sana paasss banget jam 2.30 WIB. Setelah langsung ketemu Jun (yang mau warnain rambut jadi item.. ckck) dan jajan bread talk karna kita semua laper abiezz, akhirnya Asril dan Tasha saling bertemu untuk pertama kalinya. Gw curiga keknya Asril bakalan jadi korban ceng-cengan paling anyar si Tasha wakakak..XD Ok. The movie. Gw sangat bersyukur karena belum baca Twilight sebelum nonton pelemnya. Kenapa? Karena image si Edward Cullen di mata gw itu sebelumnya belum terganggu dengan khayalan tertentu karena gw emang belum pernah baca dan mengkhayalkan karakter si Edward Cullen ini. (゚ー゚)(。_。)Yup yup. Gilee bo, itu muka pada close up melulu. No wonder posternya muka semua isinya.. wong pelemnya isinya juga muka-muka close up si Bella ama Edward doank. Efeknya lumayan cool biarpun sangat sederhana dan simple latarnya. I think, klo pelemnya sangat keren sementara yang udah baca rata-rata pada komen klo pelemnya ga sebanding ama novelnya, gw sangat amat sangat penasaran sama novelnya. Akhirnya gw ama Tasha pun memutuskan untuk patungan beli novelnya tapi dia duluan yang baca. Ntar gw giliran kedua and I can't hardly wait..XDD d(-_^)good!!

Setelah dinner super kocak karena Asril seperti biasa jadi ceng-cengannya Tasha dan puas makan malam satu ember KFC buat ber-7, kita pun pulang ke rumah masing-masing setelah debat kusir antara Tasha, Mida dan Asril ama temennya yang dibawa dari Medan antara mau pulang naik kereta atau naik bus (walaupun ujung-ujungnya naik bus juga sih wkwkwk).

And guess what? At the end of the road, setelah naik ke dalam angkutan yang akan membawa gw pulang, gw menemukan acc YM ferkangel meng-im gw dan ngomongin tentang entri blog gw yang ngebahas tentang 'pertanyaan standar para lelaki yang bikin ilpil' dan banyak banget yang dia omongin itu semuanya sangat 'ngena' dan baru gw sadari setelah dia ngomong gitu. Ya ampun. Kemampuannya sebagai 'master' masih belum ilang biarpun dia udah beberapa waktu ini ngilang dari list YM gw wkwkwk..XD All Hail Nyuss!! XDD o(^^o)(o^^)o I'm exciting

I'll tell you what we talked about at the next entry. Gw rasa ga nyambung aja gitu klo disatuin di entri yang ini. Key? Sip. XDD (ヾ(´・ω・`)