Selasa, Desember 23, 2008

Handphone itu party pooper.

Ada yang punya handphone? Handphone jaman sekarang udah ga amat sangat jarang yang tidak pake kamera dengan fasilitas 3G atau pun GPRS. Malah, gw denger-denger, di luar negeri Handphone udah ga ada lagi yang cuma berkapasitas GPRS atau jenis yang lebih rendah yang buat ngebeletok anjing tea. Yang kek gitu dibuang-buangin atau diekspor ke negara2 dunia ke-3 kek negara2 di Afrika dan Asia yang masih miskin. Indonesia sih masih banyak jenis Handphone yang kek gitu. Yang ringtonenya masih mono (gw lupa ini maksudnya mono apa ya? wkwkwk). Waktu berganti, Handphone gw pun berganti. Awalnya gw cuma punya HP mono (?) sampai akhirnya gw bisa punya HP berkamera yang bisa GPRS-an (2 biji). Niatnya : tentu saja biar bisa inetan buka2 IH dan YM-an sama anak IH dan DD.

Nah, sejak gw punya HP berfasilitas GPRS ini, tangan gw dah kek kena superglue sama ni HP. Sama sekali ga bisa lepas karena beres browsing, pasti chatting. Beres ngerepp, ngecek email, chat atau bahkan cuma dielus-elus sambil dengerin musik wkwkw..XD Pokoknya gw cintaaaaa mati sama HP itu. Sampe punya dua HP, yang satu lagi berfungsi sebagai modem buat laptop kantor gw..XD Nah, gw bener-bener ga bisa lepas. Nyokap gw ngomong apa biasanya kadang-kadang ga gw tanggepin. Cuma menggumam dengan mata terpaku di layar HP yang mungil. Pokoknya semua orang yang ngomong ke gw dah kek angin kentut doank deh. Dengan adanya HP ber-GPRS, mulailah gw bersikap bagaikan orang autis sejati.

Sebenernya sih lebih karena gw ga bisa membagi fokus gw ke hal-hal lain dalam waktu yang bersamaan. Dari dulu setiap kali gw lagi baca atau nonton tipi, orang harus manggil gw sampe 5 kali baru gw mau noleh. Bukannya gw ga sadar klo gw lagi dipanggil. Tapi saking fokusnya itu panggilan nyampe ke otak gw lama banget. Loadingnya lamaaaaaaaaaa banget. Sodara-sodara gw sering ngatain gw autis beneran gara-gara kebiasaan gw itu.

Adek gw bukan orang yang, kek gw, sulit menentukan dan menjalankan prioritasnya. Dia tahu apa yang dia mau dan bener-bener stick with it. Belum lagi karena dia orangnya gaul jadi dia ga terlalu terikat dengan NW kek gw. Waktu itu dia protes ke gw karena gw sering mengautis sendiri dengan laptop dan/atau HP gw. Padahal kita jarang ketemu dan klo ketemu ga mau juga dunk kita saling mengautis sendiri-sendiri. Nah, gw sih cuma bisa minta maaf dan berjanji ga bakalan begitu lagi pas ada dia. Sejujurnya gw belum pernah merasakan situasi yang terbalik. Jadi gw yang ngajak ngobrol serius tapi lawan bicara gw malah lebih fokus ngoprek-ngoprek hapenya ndiri.

Dan akhirnya suatu hari kejadian itu terjadi juga. Waktu itu gw lagi di kamar kost Lian ngerjain hal-hal yang mesti diselesaikan untuk acara WBD yang akan dilaksanakan beberapa hari kemudian. Sudah kemaleman dan gw pun akhirnya terpaksa menginap di sana. Gw kerja sambil ngobrol sesekali sama Lian. And you know what? She's too busy with her cell. Biarpun gw ajak ngomong tapi matanya tetep ke layar hapenya. Bahkan gw jadi segan ngajak ngobrol dia karena dia malah jadi kek ada lapisan tipis transparan yang membungkus dia dengan dunianya. Yang dia ketawa-ketawa sendiri sambil ngomen tentang sesuatu yang ga bisa gw baca di layar hapenya dan emang ga boleh (>.<). Beneran berasa kagok deh. Gw ngerasa kek dunia terbalik dan inilah yang orang liat tentang gw. Orang yang mengautis di dunianya sendiri. Bukannya gw mengomentari Lian, gw malah jadi inget sama diri sendiri klo lagi ada di kantor atau di rumah.

Tentang judul yang ada di atas itu. Credit goes to Mpret little sister. Ceritanya di blog Mpret adeknya itu kesel dan bete karena dia nonton film bersama temen-temennya tapi temen-temennya itu malah sibuk sendiri dengan IH dan eBuddynya masing-masing. Dia akhirnya cuma bisa nonton sendiri sambil menggumam sendirian padahal orang-orang disekitarnya ada banyak tapi dia ngerasa all alone. She said that "Handphone is Party Pooper." Dan gw tiba-tiba flashback ketika gw, Mida, Ayu, Jun, Septi, Tasha lagi ngumpul-ngumpul di rumah Ayu. Jun dan Septi sama sekali ga ikutan IH jadi apapun pembicaraan tentang IH yang selalu terselip diantara gw, Mida, Tasha dan Ayu itu mereka berdua ga bakalan nyambung apalagi ngerti. Which I never really thought about untill Tasha said that when we hang out together with Septi and Jun there will be no HP, Internet, Laptop or even a word about IH. Then I realised that, yes, we do alienated those two girls with our own internal talk.

Btw, ngomong sama orang dengan tangan ngoprek HP itu memang ga baik dan membuat orang lain yang disekitar kita ngerasa diasingkan atau malah orang itu sebenernya yang sedang mengasingkan diri. Tapi sebenernya ada aja good point dari hal ini. Kek kemaren gw lagi nunggu bus yang datengnya lamaaaaaaaaa banget sampe gw telat masuk kantor. Ada Bapak2 yang sok ramah ngajakin gw ngobrol. Orang Pemda juga sih. Gw ga mau banyak ngobrol sama orang yang ga gw kenal itu akhirnya gw mulailah mengoprek HP, buka2 Plurk, bales komen di plurk orang yang gw cuekin selama seminggu penuh dan mulai ngepost Plurk juga. Itu orang nyerocoooooosss terus sementara gw terus sibuk dengan hape gw. Eh, akhirnya karena ngerasa dicuekin dia diem sendiri. Huahuahua..XD Terbukti ini adalah cara yang ampuh untuk mengusir orang. Enak juga klo dilakuin secara sengaja untuk mengusir orang yang tidak diinginkan tapi sama sekali ga enak klo misalnya secara ga sengaja malah mengusir orang-orang terdekat kita karena merasa mereka ga bisa masuk ke dalam dunia peng'autis'an kita.

Tidak ada komentar: