Selasa, Desember 16, 2008

Kebodohan pun terungkap...

Best boss award...

Hal pertama yang terlintas di kepala gw tiap kali gw inget pada bos gw. Nama bos gw : Himitsu a.k.a ra-ha-si-a. Berjaga-jaga kalo suatu hari bos gw dah ga gaptek lagi dan menemukan blog geje gw ini huahuahua...XD Saking baiknya si bos gw ini, hampir semua orang yang suka gw ceritain tentang si bos *mostly sih anak plurk yang baca plurkan gw* pasti pada mikir klo si boss ada affair ama gw atau dia naksir gw. Lols.

Well, let me tell you one thing. Nyaris semua orang di kantor gw itu sama baiknya ama bos gw itu. Mereka selalu memikirkan kondisi kami yang para bawahan dan meskipun sebagai honorer, posisi gw itu cukup dihargai oleh mereka sebagai manusia dan pegawai. Kita bisa milih apakah akan bekerja keras atau dateng ke kantor senen-kamis. Kehidupan sebagai pegawai honorer di Pemerintah Daerah can't be any better. Semua orang punya sikap toleransi yang tinggi, ramah dan sangat helpfull. Enaknya kerja di daerah itu adalah jauh dari sorotan kamera tipi yang berusaha menangkap kejelekkan pegawai Pemda wkwkkw..XD dan juga keramahan orang-orangnya yang tidak dibuat-buat. Kita tahu urusan masing-masing tapi tidak saling mengganggu atau pun ikut campur. Cukup tahu dan kalau emang niat ya dinasihati tapi cukup sekali and you could move on with your life. Such an adult world klo inget bahwa gw adalah satu-satunya orang di tempat ini yang belum menikah dan paling muda sendiri. Tingkat toleransi yang tinggi dan sangat menghargai kinerja gw yang biarpun cuma PTT. Yah, toh, bukan mereka yang bayar gaji gw jadi biarpun gw kerjanya butut, what can they say? *ketawa setan*

Nah, kerjaan gw menyentil bagian sensitip dari kantor ini. Ke-u-a-ngan. Gw yang gaptek ini dianggap cukup gape megang komputer, jadilah gw diperbantukan di wilayah berbahaya ini. You should probably realised by now, just how GAPTEK para PNS di kantor gw (dan seluruh Indonesia, sebenernya). Padahal segini gw tuh masih gaptek dibandingin temen-temen gw yang lain. Oh, well. Daerah ini cukup menguntungkan buat gw mengingat gw bisa cukup mampu bantu-bantu ortu biarpun gaji gw minim mendekati jongkok. Nah, bos gw ini adalah bendahara kantor dan tugas gw adalah untuk bantu-bantu dia sebisa gw. Bukan buat ngerjain sebagian tanggung jawab dia. Harap diingat bahwa gw adalah honorer. Gw ga dapet pelatihan atau semacamnya yang bisa mendidik gw melakukan detail pekerjaan ini secara baik dan benar. Belum lagi hobi gw yang cuma ngendon di balik komputer sehingga membuat gw ga up to date dengan informasi terbaru yang beredar seputar peraturan keuangan dan orang-orang yang harus dihubungi seputar masalah keuangan. Intinya : gw useless abis selain jadi tukang ketik.

Gw pernah disuruh nyusun SPJ (you really dont have to know what it is) di oldner dan hasilnya : kacau berantakan! Gw ga meluangkan waktu untuk merapikan hasil pekerjaan gw sehingga jadinya bener-bener berantakan abis... Klo adek gw tau cara kerja gw, dia pasti nakol gw deh, secara dia itu kerjanya profesional dan rapi banget ga kek gw yang kerjanya agak asal2an yang penting beres. Oh, well. *menghindari tatapan mata*

Dan itu adalah pekerjaan yang paling sederhana. *pundung* Belum lagi waktu gw awal-awal masuk ke tempat ini dan gw dikasih pekerjaan yang paling sederhana : disuruh ngecap. And what happened? Gw ngecap di sisi yang salah. Tugas sesederhana itu dan GW SALAH?! Ok, i sucked at this kind of work. Yang ngasih tugas untuk ngecap itu bos gw yang sekarang tapi waktu itu gw belom masuk ke divisi dia. What did he said? Well, he just laugh and said that it's okay. My god. Baik banget kan? Dia maklum klo gw newbie yang ngecap aja kagak bisa dan cuma ngetawain gw doank. Apa gw langsung kerja asal-asalan? Nope. Sejak saat itu gw sangat menghargai bos gw itu. Karena dia ga mencaci maki gw kek yang pasti bakalan dilakukan bos Korea gw di tempat kerjaan gw yang sebelumnya. Gw jadi sadar diri dan lebih awas dalam pekerjaan gw. Setiap gw buat salah dan dia cuma ketawa dan memaafkan gw tanpa bonus caci maki, semakin gw ngerasa ga enak hati dan berusaha belajar dari kesalahan gw yang terlalu polos sampe mendekati terbelakang mental ini.

Tahun kemaren, bos gw melakukan kesalahan fatal dengan terlalu mempercayai gw dengan beban pekerjaan berlebih sementara... yaa.. seperti yang gw bilang barusan : I suck. At work, at life, at whatever. Dan gw tidak sedang lebai ini. It's the truth. Biarpun gw rajin tapi gw sangat tidak teliti dan masa bodo-an dalam pekerjaan gw. Sangat mood2an dan bego dalam hal sosialisasi sementara bidang ini sangat rawan hinaan dan caci maki walaupun kita sudah berusaha sekuat tenaga. Nah, akhir-akhir ini bos gw itu kena bujukan akan dipromosikan menjadi Kasubbag Keuangan yang merupakan atasan dari bendahara kantor. Belum lagi kantor gw yang tahun depan bakalan dirombak abis-abisan. Tahun depan pun InsyaAllah gw akan diangkat jadi PNS dan ada becandaan mengerikan yang beredar bahwa gw akan mengambil alih posisi bos gw klo dia dapet promosinya.

NO WAY!!! Ga bakalan mau gw ngegantiin posisi dia. Gw yang tiap hari bareng satu ruangan kantor sempit ama dia ini, yang paling tahu beratnya kerjaan dia, pusingnya dapet tekanan dari mana-mana dan betapa stressfull dan rawan kerjaan dia. Najeeeeesssssss... >.<

Barusan gw baru aja ngomong2in hal ini ama temen sekantor gw dan kita semua setuju klo kita ga ada satu pun yang mau ngerjain kerjaannya bos gw ini. Mendingan gw pindah ke kantor perpustakaan, hidup dari gaji tok. Toh, gw dah PNS jadi kerjaan dan gaji gw aman sentosa huahuahua..XD

Tidak ada komentar: