Rabu, Desember 10, 2008

Mencari saus tomat di botol sambel...

Yo wassap people?!

Sesuai dengan janji gw di entri sebelumnya, pada entri kali ini gw akan membicarakan tentang im antara gw dan Nyuss sang master yang sangat membuka mata. It's so true. Very eye opening. Sampe-sampe gw bengong dan agak-agak desperado dibuatnya. Tercengang, istilah tepatnya yang bisa menggambarkan gimana perasaan gw saat gw lagi chat sama Nyuss sepanjang jalan dari Bogor ke tempat tinggal gw. Perjalanan yang makan waktu selama 1,5 jam (belom ama ngetemnya) itu sama sekali ga kerasa saking terpananya gw ama perkataan Nyuss di chat. Belum lagi decehnya yang bikin pengen banting-banting hape dan maki-maki orang Flash.

What did we talked about at that chat?

Well, sejujurnya gw nyaris batal ngomongin hal itu karena....... well.... the truth sucks. Kejujuran yang sangat membuka mata dan membuat gw sempet desperado ampe-ampe gw seperti biasa berusaha melupakan chat antara gw dan Nyuss itu.. tapi ga bisaaaaaaaaa.... karena kenyataannya emang begituuuuuuuuu........ huaaaaaaaaaa

Ok. Gw akan berusaha nulis secara rasional dan dewasa sekarang. *tampar-tampar pipi*

Awalnya Nyuss duluan yang nge-im gw di ymtiny dan gw--sejujurnya--kaget mampus! Udah kaget si Nyuss ol pake akun dia yang itu (jujur, gw kira dia masih sering ol cuma ganti akun YM aja) dan dia tau-tau nge-im gueeee... of all people??!! ternyata, eh, ternyata... Nyuss dah baca blog gw dan keknya dia gatel banget pengen ngomen tentang entri gw yang berkaitan dengan The Hitman System dan cara pedekate para cowo-cowo yang sangat lame menurut gw.

Well, what can I say?

Dari hasil chat yang berlangsung selama beberapa detik dan dihiasi dengan deceh parah yang menyebalkan ampe akhirnya gw pake ebuddy di opera mini... Opera Mini sodara2... bayangkan!! Yah, sudahlah dengan omelan panjang lebar gw tentang koneksi abal-abalan Flash yang ga bakalan ada abis-abisnya dan jelas ga nyambung ama curhatan gw kali ini.

So, gw pun cerita tentang diri gw dan Nyuss bak konsultan psikolog handal pun memberikan beberapa pendapatnya tentang gw yang--OMG--mantab bo!--bener semua Dari yang katanya gw itu sangat dominan (emang gw dominan), yang pilihan gw kebanyakan itu dipengaruhi dari hobi gw yang kebanyakan nonton pelem barat dan baca novel-novel barat, trus gw orangnya sangat picky, sifat gw yang ga mau 'nerima' aja sikap para cowo yang 'seadanya' itu--walaupun... sumpah ya.. gw tuh dah usaha mau nerima sikap para cowo yang pedekate ke gw dengan cara mereka sendiri yang sangat ga menyenangkan di gw-nya dan malah jadi beban sendiri di gw itu (menurut lo gw udah pacaran ama beberapa cowo di masa lalu karena gw ga usaha untuk nerima sikap mereka yang kek gitu?) trus (dan ini yang paling nyangkut banget) bahwa cowo-cowo yang ada di dalam mind set gw itu adalah tipe cowo yang cuma ada di dunia barat sono atau cowo indo yang high fashion punya. Yang gaulnya di pub dan doyannya clubbing.

Gw shock.

Gw disarankan oleh Nyuss untuk terus nyari aja dan keep hoping. Gw sendiri sih ga nyangkal klo apa yang dia bilang itu bener semua. Malah gw rada terpana karena apa yang dia bilang itu nancep alias benar banget ampe ke detail-detailnya. Bahwa tipe cowo yang gw cari itu emang ga bakalan ada di lingkungan pergaulan gw saat ini. Klo soal gw nyari tipe cowo yang selama ini gw idamkan ke tempat-tempat clubbing itu ga ada cerita ya? I'm not stupid. Para cowo itu mana ada yang cari serious relationship di tempat clubbing? Mereka itu kesana niatnya buat have fun, dan toh mereka juga ga selugu itu untuk percaya bahwa cewe-cewe di tempat clubbing bakalan cukup layak buat diajak pulang dan dikenalkan ke nyokapnya buat acara lamaran. Mana adaaaaa.... Sementara lingkungan gw sama sekali ga ada tipe cowo yang selama ini gw pikirin. Gw mau coba 'nrimo' juga keknya capek banget bo. Diem-diem aja mengharapkan cowo yang gw cari ada di lingkungan gw mah sama kek apa yang Nyuss bilang : kek nyariin saos tomat di botol saos sambel. Klo istilah gw sih : kek mancing ikan air tawar di laut. Mana adaaaaaaaaaa... Nasib.. nasib..

Jadi kesimpulan gw adalah : ya jangan diem-diem aja kek putri mengharapkan pangeran berkuda putih dateng untuk menjemputnya dari semua kebosanan hidup. Apa yang kita inginkan harus dicari, diusahakan, dijemput klo perlu (bukannya nunggu jemputan dateng). Luaskan pergaulan. Cari temen yang sealiran sebanyak-banyaknya. Gali potensi diri. Have fun. Jangan pikirin umur yang keknya ngejar-ngejar di belakang sambil bawa golok

Bodo amatlah. Liat ntar aja. Keknya gw bakalan berakhir dengan desperado dipaksa nikah di umur 28 tahun ama nyokap gw with the wrong guy and be miserable for the rest of my life.

Whatever.

Tidak ada komentar: