Senin, Desember 29, 2008

The perfect disaster day

buat yang dateng ke gath IH di Kedai Kita, Bogor, atau dapet kabarnya dari mouth to mouth entah di YM/MSN atau Plurk pasti tahu tentang tragedi disaster of the day. Mulai dari gw yang bangun telat, nyampe stasiun telat, panik karna ternyata Pince ikut gath dan ke Puncak juga tapi ga ada yang tau dia bawa hape atau ga (which later known, ternyata dia bawa hape emaknya dan nyampe dgn slamat ke Kedai Kita, tempat rendezvous, dengan selamat), ga sempet beli buku "ada kucing di mataku" di Gramedia BOKER (botani square mal) Bogor, dst. Oh, well. Emang perfect disaster day! >_<

You think?

Ok, I'm just kidding. :p Awalnya dimulai dari saat gw dapet sms : "Rahma ilang." I was like : "WHAT?!" Masalahnya Rahma dan Kacang itu adalah anak perantauan dari Palembang yang ga kenal Jakarta (Depok, tepatnya). Sejak di TA mal untuk gath kemarin, diketahui bahwa Rahma ternyata menginap di rumah sodaranya di Jakarta jadi ga bisa ikut gabung nginep dengan rombongan yang lain di rumah Ayu. Janjian di timezone Margocity, ternyata pas jemputan pada dateng, Rahma boker dulu di toilet dan muncul lagi di timezone setelah rombongan udah ngubek2 Depok Town Square dan Margocity ampe nyempetin ngasih pengumuman di 2 mal dan berpanik2 ria karna anak orang ilang.

Dah ketemu, semua orang lega. Gw pun tenang setelah dapet kabar via sms dan telp pada waktu yang nyaris bersamaan. Next disaster : mereka pun berangkat ke Bogor dengan kereta api ekonomi (meskipun sempet heran kenapa ga naik ekonomi AC padahal pada bawa laptop dan bawa turis dari Palembang, tar katanya Jakarta transportasinya manusia dah sama kek transportasi Mbek. Oh, well. Dah lewat. Lanjut.) dan Wahyu a.k.a Shaula kehilangan laptopnya. Setelah adegan pengejaran super seru yang mengakibatkan Asril a.k.a Atsuko kena tonjok dua kali di hidung (dan semoga hidungnya ga jadi mirip kek kepsek kita tercinta) dan terpisah menjadi dua rombongan karena pengejaran tersebut : satu rombongan ngejar, yang lain kebawa kereta ke Bogor dimana gw ketemu mereka di Dunkin Donut stasiun. Rombongan yang gw ketemu di stasiun : Lian, Mida, Thiwy. Rahma dan Kacang pulang dulu ke rumah sodaranya buat laporan karena disaster selanjutnya yang terjadi : hape Kacang ilang tepat setelah Sha kehilangan laptopnya. Ckckck.

Setelah nungguin beberapa lama di Dunkin Donut, akhirnya kita memustukan untuk jalan ke Kedai Kita dan yang lain (yang memutuskan untuk lapor ke Polsek Depok yang terletak di Margonda Depok, which means, mereka harus jalan balik ke Depok dari stasiun Bojong Gede).

Sampe di Kedai Kita : rameee. Anak Bogor dan Bandung udah ngumpul kabeh dengan ditandai laptop yang terbuka dari ujung ke ujung dikarenakan pertandingan quidditch Hapelpaf vs Rapenklau. Kita yang baru dateng dan bawa berita mengejutkan itu pun keknya dianggap cuma bcanda *lirik Lian yang cerita sambil ketawa ketiwi* dan langsung terlarut dengan suasana ptandingan. Rame bak game center di warnet, menginspirasi gw untuk membuat gath di warnet aja skalian mengingat gw ama Aji aja ngobrolnya sempet2nyaaa dari YM masing-masing (gw numpang YM Manda karna pake laptop dia dan males log out) padahal duduk sebelahan. Ckckck. Just how autis we could be? Mentang2 komunitas web internet. -_-"

Akhirnya kita berangkat ke Puncak, terpisah rombongan sebagian naik mobil Mbak Yuni, sebagian lagi yaitu tim bolang naik angkot dan kol mini ke Puncak sementara yang masih di Depok nyusul naik angkot.

Villa di Puncak : kereeen. Baru aja gw minta Kacang buat motoin villanya karna its so cute and the view.. THE VIEW!! Pembuktian kalau kita emang harus bangga dengan negara sendiri. Malamnya setelah semua orang berkumpul, diadakan acara renungan yang dimulai oleh Lian yang mengingat kalau ga dimulai malam ini ga bakalan ada momen lagi karna banyak yang nginep cuma sehari. Not much to tell tapi gw sempet mengungkapkan rasa syukur gw punya temen kek kalian.

WE ARE PROUD TO BE FREAKS!! ROCK!!

First day at Puncak, over and out.

Tidak ada komentar: