Senin, Januari 12, 2009

Anonymous

Akhir-akhir ini gw sering ketemu dengan istilah anonymous. Yeah, memang benar kalau di NW (Net World) itu terkenal dengan ke-anonymous-annya. Dalam artian, siapapun yang berbicara dengan gw dibalik jaringan internet yang tampak di depan layar kaca ini, tidak akan tampak identitasnya. Gw ga bakalan tahu siapa nama aslinya, kehidupan aslinya, wajah aslinya, dsb. You could lie about everything. Your identity, your face, etc. Dan ga bakalan ketauan kecuali lawan bicara kita punya kemampuan dan kemauan untuk nge-trace IP kita sampe ke daerah mana. Dan itu pun ga bakalan sampe ketauan identitas lo. Cuma bakalan ketauan sebenarnya lo tuh tinggal di daerah mana. Misalnya ngaku-ngaku tinggal di Amrik padahal setelah di cek IP-nya tinggalnya di Papua, atau sejenisnya wkwkwk...XD

Satu hal yang buat gw nyaman berkelana di NW adalah ke-anonymous-an gw. Ga ada seorang pun yang tahu dan mau tahu tentang kehidupan gw ataupun kegiatan sehari-hari gw. Gw bisa dengan bebas mengeluarkan pendapat gw tanpa ada bias karena pengaruh appearance gw. Gw bisa chat atau janjian berleyeh-leyeh ria dengan teman gw main game bareng tanpa harus repot-repot mandi, dandan, memutuskan make sepatu mana yang kira-kira cocok tanpa bikin lecet sampe berdarah (ya, kemaren baru kejadian soalnya ==" ) dan ngitungin berapa sisa duit yang tersedia di dompet gw (berhubung gw pake inet unlimited dengan harga lumayan murah). Gw bisa tampil kucel and the kumel tapi orang yang ada di seberang layar kompi gw itu kan ga bakalan tau. Kek dia bisa liat aja kecuali gw sengajain pake webcam huahuahua...XD

Gw baru sadar the power of anonymous ketika gw kemaren ngumpul2 sama ibu2 dari forum fashionesedaily.com. Itu adalah forum yang bener-bener fokus ke fashion dan make up. Gw tahu gw butuh pengalihan dari daily routine gw so I joined that forum berhubung gw emang dah cukup umur untuk tahu dan belajar tentang fashion dan make up. Gw sendiri sebagai cewek single dengan pendapatan yang tipis ini sempet ngerasa minder tiap kali liat bacaan di forum itu yang ngebahas tentang playgroup anak, foto-foto pre-wedding, atau fashion spree di Zara... ckckck.. really out of my league. Tapi toh, gw butuh bersosialisasi dengan orang-orang yang diluar comfort zone gw. Gw harus meluaskan pergaulan gw dengan orang-orang se-variatif mungkin. Jangan membatasi diri karna that's not how life work. I'm testing myself to see if I could adjust to different type of people. I don't know if I succeeded or not but they're really nice people.

Anyway, gw baru-baru ini menyadari kenapa gw begitu lengket sama layar laptop gw dan ga bisa pisah sama sambungan inet gw. Perbedaan mencolok kenapa gw bisa sedikit lebih longgar terhadap no internet rules ketika lagi nongkrong sama temen-temen gw dan klo nyokap gw lagi desperate butuh temen ngobrol dengan saat gw lagi di kantor dan sama sekali (harap dicatat) ga bisa lepas dari koneksi inet gw. Jawabannya : karena klo gw menoleh ke samping, gw akan sadar klo ternyata gw ini sedang sendirian.

Kantor gw itu sepiiiiiiiiiiii klo misalnya udah mulai sore menjelang malem. Klo dah masuk malam hari apalagi. Kadang-kadang satu kantor klo lagi banyak duit, pada cabut semua pada jalan entah kemana meninggalkan gw sendirian dengan sang satpam kantor (berhubung gw ga demen jalan ke tempat bilyard atau ke karaokean) dan laptop yang tersambung dengan inet. Dulu sebelum jaman ada speedy, pada ninggalin gw pun, gw masih bisa cuek karena gw sering make inet pake telkomnet instan dan make fasilitas kantor yang namanya TELPON dengan gila-gilaan huahuahua..XD Soalnya sepiiiiiiiiiiiiii. Ga kek kost-kostan yang kiri kanan masih ada tetanggaan. Di sini mah cuma ada dikit banget yang emang kek gw, sengaja stay di mess kantor.

Dengan adanya internet, gw ngerasa klo gw ga sendirian. Gw ada teman. Biarpun ada di seberang layar laptop. Entah dimana.

Tidak ada komentar: