Rabu, Januari 28, 2009

LOL

Buat yang ga tau kepanjangan dari LOL, arti dari LOL adalah : Laughing Out Loud.

Gw tau arti dari LOL ini tuh setelah bertahun-tahun gw main inet baru gw sadar apa itu arti dari LOL. Tadinya gw pikir itu cuma semacam istilah orang bule yang gw ga ngerti doank. Slank Inggris gitu. Pas tau artinya gw langsung : "Ealah....~" Intinya, I love to laugh. Ga nyambung ya? Wkwkwk.. Ya disambung-sambungin dunk ah. Apa gunanya tali? XDD

Tawa adalah bagian keseharian gw waktu gw masih kecil. I always thought that I have a weird sense of humour. Ga cuma masalah hal-hal yang secara general emang dianggal lucu kek dulu gw bisa ngakak sampe sakit perut nonton Patrio jaman-jaman mereka masih berjaya di TPI, atau gw bisa relain begadang demi nonton Srimulat super kocak di Indosiar. Yeah, emang sih semua orang juga bakalan bilang klo mereka itu lucu dan bakalan ketawa klo ada adegan yang kocak, tapi gw ga cuma ketawa di situ aja. Gw sering banget ketawa klo misalnya gw nemu ironi-ironi dalam sikap atau perkataan orang-orang di sekitar gw. Padahal orang lain ga ada yang nganggep itu lucu. Tapi gw selalu beranggapan klo itu tuh lucu. Klo gw ga punya sense of humour gw yang amat sangat penganehan itu, mungkin gw dah setress beneran kali ya sekarang. Soalnya sesuai dengan tampang gw yang amat sangat serius, gw ini orangnya juga tipe orang yang serius. Apapun gw pikirin. Dari kecil! Jadi wajar aja sekarang gw ubanan biarpun gw selalu bilang klo uban gw itu karena faktor genetik soalnya om gw juga ada yang rambutnya udah ubanan kek kakek2 padahal dia baru 30-sumthing.

I like my weird sense of humour. Coz it made me survive till this very moment. Coba bayangkan seorang manusia tanpa selera humor yang bagus tentang hidup. Yea, semua hal yang cuma sekedar numpang lewat dalam dunia yang fana ini bakalan dipikiriiiinnn terus sampe ga ada abis-abisnya. Padahal kejadian yang dia pikirin itu juga ga bakalan terus terjadi atau malah dah lewat jadi ga ada gunanya mau dipikirin juga soalnya mau dipikirin sampe botak juga kejadian yang sudah terjadi ya ga bakalan balik lagi dan berubah dengan sendirinya cuma karena kita selalu mikirin hal itu kan? Sebaliknya, klo gw pribadi, gw selalu aja bisa menemukan sisi humor dari setiap situasi paling menyebalkan dalam hidup gw. I always find something to laugh about.

Gw merasa hidup karena gw bisa tertawa dengan bebas. Klo kata Warkop DKI mah, tertawalah sebelum tertawa itu dilarang.

Nah, hari ini gw dikasih forward-an email dari temen gw, Jun, yang intinya adalah bercerita tentang the best husband award. Di dalam email itu sendiri isinya adalah foto-foto dari para istri super yang bisa ngangkut barang2 super berat sementara suaminya sendiri melenggang santai tanpa ngebantuin sedikit pun. Buat gw itu biasa-biasa aja, sampe gw liat kalimat terakhir di email forward-an itu.

Remember, You Don't Stop Laughing Because You Grow Old,
You Grow Old Because You Stop Laughing.

I said : whaaatt?!

Why did it hit me so bad? Karena gw sangat menyadari betapa jarangnya gw ketawa belakangan ini. Entah karena gw emang mengautis sampai menghindari sentuhan manusia, entah itu karena gw emang ga menemukan sesuatu itu lucu, entah karena selera humor gw mengering dan semakin sinis along the way, entah karena gw......... menjadi dewasa dan tua lalu mati dalam keadaan kesepian, penuh kerut dan juteknya minta ampun?

Help me!!!

Tidak ada komentar: