Senin, April 13, 2009

Euh..

Euh, yaaaa.. post perenungan lagi. Sebenernya gw ga mau mikirin. Gw ga mau mikirin sama sekali. Gw menolak untuk memikirkan, melamunkan atau bahkan membicarakan hal-hal yang cuma bakalan bikin gw sedih, menangis meraung-raung. My sister feels the same way, I think.

Hari kamis kemaren, gw pulang ga langsung pulang. Tumben-tumbenan gw pergi ke rumah sakit untuk menjenguk salah satu bos gw yang terbaring sakit di rumah sakit. Jangan tanya dia sakit apa karena gw ga tau. :P Biasalah gw autis. Tapi katanya mah dia di tenggorokannya kek tumbuh bisul gitu jadi ga bisa makan atau minum secara normal. Harus dimasukin selang lewat idung untuk makan dan minumnya (sebenernya cuma dimasukin air gula doank sih kan lewat selang ga ada rasanya).

Tumben ya gw ga memutuskan untuk langsung pulang dan mengautis ria begitu sampe rumah? Rutinitas gw agak terganggu karena gw pengen ngerasain sesuatu yang random. I dunno. I'm bored. I need to feel something again. So I decided to go to the hospital and stay awake through the whole journey (ga tidur.red). Gw ngobrol sama bapak-bapak dan ibu-ibu yang satu mobil tebengan dan berniat untuk menjenguk si bos gw itu sepanjang jalan dari kantor ke rumah sakit (makan waktu 2 jam). It's quite fun and I enjoyed it.

Sampe disana setelah ngurusin kepindahan si bos gw dari kamar kelas 1 ke kamar VIP dan menjenguk serta makan malam karena pada lapar semua, kita beranjak untuk mengunjungi tetangga dari salah satu rekan kantor gw yang mobilnya kita tebengin itu [sebenernya dia bos gw juga tapi ribet juga kebanyakan bos =))]. Kamarnya ga terlalu jauh dan kita jalan kesana sambil ngobrol-ngobrol juga. Gw ga tahu apa yang bakalan gw liat tapi katanya sih sakitnya parah banget.

Apa yang gw liat di kamar pasien saat itu sungguh menyedihkan. Ibu itu ga bisa bergerak bahkan untuk menggerakkan tangannya. Sakitnya dah kelewat parah dan komplikasi pula jadi pengobatannya pun sulit. Sementara di rumahnya, suaminya juga sakit. Sampe ga boleh ke rumah sakit kata suaminya karena dirumah suaminya juga sakit dan ga ada yang ngurus. Aduh, parah banget. =_=

Tapi yang paling menangkap perhatian gw bukanlah ibu yang mau kita jenguk itu. Tapi anaknya. Anaknya anak cowok lho. Tampangnya kek anak band yang ga pedulian lengkap dengan aksesoris ala anak band dan lagu-lagu kenceng yang keluar dari hapenya waktu kita dateng ke kamar si ibu buat ngejenguk. Gimana sih? Stereotype kalo anak cowok orangnya cuek sama orang tuanya, anak band biasanya ga pedulian sama orang tuanya. Tapi ini... Dia sopan banget. Dia juga keliatan sayang banget sama ibunya sampe ditungguin di rumah sakit ga pulang-pulang. Padahal tampilannya gahar tapi kalau ngeliat ibunya matanya melembut. Ibunya keliatannya juga nyaman ada di samping anaknya. Keluarga yang harmonis ya?

Innalillahi Wa Inna Ilaihi Roji'un, si ibu yang kita jenguk kemarin itu, kata bos gw yang tetangganya dia itu, sudah meninggal pukul 2 siang tadi.

Gw pengen....... gw pengen kek si anak laki-laki itu. Anak yang berbakti dan sayang pada orang tuanya and actually showing his compassion to his mother. Unlike me.

.............

.........

....

.

Will time be kind to me and let me have my opportunity to change? Before it's too late?

Tidak ada komentar: