Kamis, April 02, 2009

Mengeluh dan keluhan

Hey, hey, wassap? Hahah.. yeah, kek banyak yang baca blog gw aja. =))

I'm in a *very* good mood right now. Wanna know why? (yeah, I know you didn't ask but I'm gonna tell ya anyway) Its cos I finished my job perfectly just a couple of minute a go. So know I'm officially got nothing to do but to wait dinner, watch some TV, download a movie and get ready to sleep. I can't browse anything when I'm downloading something so I'll just ignore it. There's nothing *that* interesting in the networld, anyway. I'm kinda avoiding Y!M and other sites that will make me make contact to 'that person'. Yea, I still don't like 'that person' and I *really* don't want to make a scene with 'that person'. I don't like direct confrontation. Yea, I told you that, right?

So, the topic of the day is complaining.

Tell you what? I was a complainer. *Big* time. Gw dulu seriiiing banget ngeluh. Ngeluh hal-hal kecil. Ngeluh klo gw males ngelakuin ini itu dan bales nyalahin semuanya yang ada disekitar gw selain diri gw sendiri. Gw kesiangan, gw ngeluh dan menyalahkan jam yang telat, kamar mandi yang harus ngantri, kemacetan lalu lintas, dst. Yea, of course lama-lama gw yang emang aslinya bersifat blak-blakan dan paling keras sama diri sendiri ini menyadari bahwa sumber kesalahan itu ada di diri gw sendiri yang emang terlalu males bangun pagi. 'Kemalesan' gw ini biasanya yang jadi sumber dari setiap bahan keluhan gw. Gw emang pemales sih. :p

Waktu gw kerja, gw nyaris selalu ngeluh non-stop ke rekan kerja gw *setiap hari*. Mengeluhkan kostan gw yang butut, mengeluhkan gaji gw yang seuprit (selalu terucap setiap makan siang lhow wkwkwk), mengeluhkan baju kerja gw yang sedikit jadi ga bisa ganti-ganti (dikarenakan gaji gw yang seuprit jadi ga bisa beli baju kerja banyak-banyak), ga bisa main jalan-jalan, beli buku, (sekali lagi dikarenakan gaji gw yang seuprit), dst. Yea, inti keluhan gw sih gaji gw yang seuprit itu wkwkwk..

Itu waktu gw pertama kali kerja di sebuah perusahaan swasta Korea. Bos-bos gw Korea pelit dan karyawan Indonesianya kurang begitu helpful dan agak cuek sama keadaan gw yang asli newbie. Cari amanlah mereka, gw maklum karena memang begitulah orang Indonesia pada umumnya. Sukanya yang nyaman-nyaman aja buat mereka. Nah, gw kan newbie dalam dunia karir pekerjaan kantoran. Gw selalu dan selalu dan selalu ngeluh. Gw juga mengakui bahwa gw itu males ini itu tapi itu semua juga gw keluarin dalam bentuk keluhan. Gw nyaris selalu ngeluh ke rekan-rekan kerja gw sampe-sampe gw ngerasa beban kerjaan gw terlalu berat dan nyaris ga masuk akal untuk gaji segitu.

Gw ngerasa keknya dunia ini tuh berat banget dan gw ga bakalan bisa menghidupi diri gw sendiri klo gw ga kerja. Gw merindukan dunia sekolah dimana yang harus gw lakukan hanyalah nyodorin tangan ke orang tua dan gw dapet uang saku yang bisa gw pake ini itu. Gw sampe kesel setengah idup dan kerja setengah hati karena gw pengen banget kuliah balik ke bangku sekolah.

Gw merasa keknya kehidupan gw bakalan suram seumur hidup.

Tapi ternyata keadaan berkata lain. Gw berhenti dari kerjaan itu (dipecat, tepatnya) karena gw sakit dan ga bisa masuk sehari. Waktu gw dipecat itu waktu gw udah kerja selama nyaris 3 bulan. Sebentar ya? Tapi buat gw serasa selamanya. It feels like hell. So, gw pun berhenti kerja dan balik ke rumah. Gw ga kuliah karena ortu gw ga mampu membiayai gw kuliah. Jadi gw nganggur sambil usaha cari kerja sana sini.

Tiba-tiba nasib membawa gw untuk kerja di tempat gw sekarang. Gajinya ya Allah, *kecil!* Bahkan lebih kecil daripada gaji gw di tempat si orang Korea! Tapi gw sangat mensyukurinya. Kenapa? Karena the timing could not even be more perfect. Alhamdulillah Allah sayang sama keluarga gw karena gw dapet kerjaan tepat pada saat keluarga sedang diambang kesulitan yang amat sangat. Gw ga mau cerita detail cos it's not your god-damn business. But I can say that I am very grateful and thankful to Allah swt. Gw ngerasa malu karena gw kurang bersyukur apalagi coba sama Allah? Itulah saat gw mulai memakai jilbab. (selain karena kenyataan bahwa di kantor pemda diharuskan bagi pegawai beragama Islam harus memakai jilbab pada saat jam kantor)

Disitulah gw mulai berhenti mengeluh dan cenderung menjauhi orang-orang yang tukang ngeluh. Adek gw, Alhamdullilah, adalah orang yang paling ceria dan positive minded sedunia. Ga kek gw yang orang paling suram sedunia hahaha. Yea, so gw belajar dari adek gw untuk mulai menutup mulut gw dan mulai bekerja giat. Gw ga pernah ngeluh soal pendapatan gw yang kecilnya amit-amit tapi mensyukuri setiap perak dari hasil kerja keras gw. Tentu kadang-kadang gw ngerasa klo OMG *kecil!* Tapi yeah, gw ga ada pilihan lain kan? Sampe akhirnya gw mampu membiayai kuliah gw sendiri pun dari pekerjaan dan gaji super kecil ini. =)

Gw pindah dari bagian gw yang lama dan kembali berkutat dengan pekerjaan super membosankan dengan gaji super kecil. Tapi gw ga pernah ngeluh. Gw kerja giat sekuat tenaga. Gw kerja keras sampe gw dijulukin pelor (tukang molor) di kantor sama bapak-bapak-ibu-ibu rekan kerja gw karena setiap kali pulang kantor (nebeng poreper gitu lhow) gw molor mulu di mobil wkwkwk. Capek gila!

Yeah, kerja keras gw paid off. Sekarang gw duduk di posisi paling nyaman di kantor gw. Gw emang masih belom jadi PNS tapi gw mungkin bisa dibilang pegawai honor dengan pendapatan paling banyak se-kantor. Gw senang di posisi ini karena bos gw adalah bos paling perfect that I could ever want for dan keahlian gw dalam bidang komputer bener-bener terpakai banget di sini. Ga ada lagi catat-mencatat. Sekarang kerjaan gw pake komputer and guess what? Bos gw mengijinkan gw bawa-bawa laptop ke rumah! Gw seneng banget! =D

Jadi klo ada orang yang paling tahu soal keluhan itu adalah *gw*. Dari yang awalnya selalu ngeluh tiap hari sampe sekarang gw dah ga ngeluh lagi dan selalu bersyukur setiap dapet rejeki sekecil apapun itu bentuknya. Apakah ada yang ngasih gw sekedar 5000 perak atau dapet temen baru di dunia net yang biayanya gw bayar pake duit hasil kerja keras gw atau bisa jalan-jalan keluar kota buat ketemu sama temen-temen gw pun gw syukuri. Orang tua gw happy, adek gw happy, gw pun happy.

Gw menjauhi sebenarnya para tukang mengeluh ini. Apa sih yang dikeluhkan? Seperti kata pak Mario Teguh (waktu masih di O-Channel) :
Kenapa anda tidak mencurahkan segala energi, waktu, dan perasaan anda yang anda gunakan untuk mengeluh itu untuk kerja keras? Hasil yang akan anda dapatkan akan melebihi segala ekspektasi anda.

Tidak ada komentar: