Rabu, April 22, 2009

Pengajian Tahun 2009

Ini bukan pengajian di kantor gw, btw. Ini cuma nemu di google doank. Lol.


Hari ini kira-kira jam 9, kantor gw dikejutkan dengan kedatangan Bapak Ustadz yang biasa mengisi pengajian rutin di kantor gw. Berhubung Pemda sekarang lagi gencar-gencarnya meng-Islam-kan daerahnya--termasuk para pegawainya, jadi setiap senin (sekarang jadwalnya diganti ke hari Rabu) di setiap kantor diwajibkan mengadakan pengajian rutin dengan Ustadz yang telah ditunjuk oleh pihak Pemda. Kenapa pada kaget kalau emang udah rutin? Karena baru minggu ini jadwalnya pindah dari hari Senin ke hari Rabu. Jadi pada kaget. Wakakakak. Ga penting, memang. Mana kosong, lagi, kantornya karena banyak yang lagi dinas luar...

Okelah, pada pagi hari yang cerah ceria (sekarang lagi hujan) itu, gw--yang lagi semangat 45 buat nyelesaiin pekerjaan--membereskan semua berkas yang berserakan dan bersiap pergi ke pengajian yang diadakan di Aula Kantor. Kebetulan pas gw lagi gawe, beres-beresin pekerjaan at the last minute sebelum pengajian dimulai, si pak ustadz lagi nunggu di kursi sebelah gw. Dia lagi minta infokus (yang kagak gw ladenin karena gw lagi sibuk ma gawean ndiri). Trus gw agak tercengang juga sih pas dia minta infokus biarpun ga nunjukin karna gw lagi sibuk ndiri ma kerjaan. 'Wah, ada apa nih pake minta infokus segala?' Gitu pikiran gw.

Pas pengajian dimulai, semua berkas udah rapi di ruangan, 'tar dilanjut kalau pengajian dah beres'--isi otak gw berkata demikian; gw lagi buka-buka plurk di hape dan sempet ngetik gini di plurk gw : "Pengajian jaman sekarang, pake laptop dan infokus." Ga persis sama sih, tapi kurang lebih kek gini deh ya. Gw agak sibuk berkutat dengan plurk gw (karna bosen) selama beberapa menit, sebelum akhirnya gw memutuskan untuk fokus ke ceramah pengajian sang ustadz muda (kira-kira umurnya masih awal 30-an deh) itu.

Pendapat gw, overall : isi materinya cukup menarik tapi kurang spesifik; tentang urgentnya beribadah kepada Allah dimana dia memfokuskan pada imbalan yang bisa didapat seseorang jika dia memfokuskan ibadahnya kepada Allah SWT. Gw : zzzzzz......

Padahal materinya 'mayanlah, cara penyampaiannya juga 'mayan, gaya, lagi, pake laptop dan infokus yang butuh persiapan selama beberapa menit sebelum ceramahnya bener-bener dimulai. Masalahnya : ni orang pake laptop tapi dia presentasinya cuma buka windows Explorer dan membuka satu gambar yang ada tulisan arabnya. UDAH. Gitu doank. Gimana gw gak : zzzzzzzzzz....... Mana mata gw minus 6, kacamata udah ga pas lagi size minusnya, duduk mana paling belakang pula. Tulisan arabnya boro-boro keliatan. Kadang-kadang dia nge-klik apa gitu (ga keliatan) trus pop up window mini (ukurannya mini di mata gw) bertuliskan sebuah ayat dari Qur'an dan artinya. MINI! Mana keliatan?! Yang duduk paling depan aja belom tentu keliatan, gw yang duduk paling belakang?!

Selama ceramah pak ustadz itu gw sama sekali ga bisa konsen. Yang ada di otak gw cuman : ni orang ngomongnya kalau dia sering buka internet dan ceramahnya juga udah keren dengan properti laptop dan ampe minta disediain infokus, tapi kenapa ga presentasi ceramahnya pake power point? Bukannya kalau pake power point (apalagi yang office 2007) tulisannya (baik Arab maupun artinya dalam bahasa Indonesia) bisa lebih keliatan sama yang duduk paling belakang kek gw? Belom lagi kalau presentasi dengan power point, itu berarti kita bisa nambahin beberapa fitur yang, IMO, bisa bikin ceramah jauh lebih menarik. Kek misalnya slideshow dari ayat-ayat Qur'an beserta artinya dengan kaligrafi yang menarik dan jelas. Diselipin video yang sesuai kontent yang dicomot dari youtube atau muslimtube (ada tuh gw pernah nemu) atau animasi-animasi menarik sesuai kontent.

Dengan topik yang lebih up to date dan bisa diaplikasikan ke dunia nyata dengan problematika yang bener-bener kita sebagai ummah di tahun 2009 sedang jalani. Maksud gw, kita-kita ini yang sedang diceramahi bukanlah anak pesantren yang belom kenal dunia dan berasal dari kampung terpencil yang telpon/listrik aja susah. Kita ini orang 'kota' yang 'berpendidikan' dan rata-rata sudah berkeluarga atau akan berkeluarga (cuma dua orang doank sih termasuk gw--but it counts!). Kenapa ga ambil topik yang lebih simpel, relevan dengan orang yang akan diceramahi dan spesifik serta bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari?

I mean, kenapa Aa Gym sebegitu terkenalnya (dulu)? Itu karena dia mengambil topik yang spesifik (biasanya tentang kehidupan rumah tangga atau tentang self motivation) dan dijelaskan secara sederhana, simpel tapi 'ngena'. Sampe sekarang gw masih suka sama Aa Gym karena gw ga termakan sama pesona selebritasnya dia, lebih ke isi materinya dia yang menurut gw terpakai dalam kehidupan sehari-hari dimana kita memang mengejar surga tapi ga lupa kalau kita ini hidup di dunia. Ibarat kata, bolehlah dikau jadi guru ngaji tapi jangan lupa bahwa anak-anak sama istri juga harus terurus dan terdidik.

Yang penting balance antara kehidupan spiritual dan duniawi kita. Bukankah begitu? Gw sendiri kadang ngerasa klo gw lebih mentingin dunia daripada akhirat dan gw butuh solusi dan itulah yang gw pengen denger di pengajian. Bahasan spesifik tentang itu. Misalnya tentang bagaimana cara yang efektif supaya kita inget shalat setiap hari selama 5 kali sehari 7 hari seminggu for the rest of our life's, gw pengen denger gimana caranya kita bisa mencintai seorang laki-laki yang ditunjuk oleh Allah sebagai nabi terakhirnya yang dikaruniai Al-Qur'an yang hidup seribu lima ratus tahun yang lalu yang sama sekali ga gw kenal dan cuma denger cerita-ceritanya doank? Gw pengen tau gimana dan apa yang disebut dengan shalat yang khusyuk itu? Apakah cara shalat gw dah bener? Bagaimana caranya untuk memaintaince sesuatu yang sudah berjalan dengan benar karna kadang-kadang suka collapse dan kita back to square one lagi? Apa respon mereka terhadap isue-isue yang lagi hot sekarang ini, kek misalnya para caleg yang utangnya ampe ber-M-M dan pada rame-rame bunuh diri? Gimana caranya untuk ga terlalu ketergantungan sama yang namanya 'TV--racun dunia (termasuk infotainment)'?

Dan gw pengen tau, gimana caranya supaya kita ga 'ngawang-ngawang' alias nginjek tanah alias 'aware' sama sekeliling kita?! Itu masalah gw selama ini. I live my life, day by day, running the routines with nothing to expect or interest. Rasanya kek 'mengawang-awang'--if someone knows what I'm talking about. Rasa berpuas diri karena semua yang gw mau dan perlukan ada di depan mata dan kek target-target yang kita kejar itu cetek rasanya karena bisa terbeli asalkan mau nabung dan mau ngelola keuangan atau cara tercepat : pinjem ke bank. Kalau duniawi sudah terpenuhi semua, rasanya jadi 'mengawang-awang'. Gw ngejar jannah (surga) tapi rasanya... kalau udah shalat 5 waktu dan nyempetin ngaji sekali seminggu sendirian di kamar (ga sempet ikut pengajian di mesjid jadi paling pengajian kantor itu aja) trus? Abis itu apa? Bingung... Kek hidup gw stuck dan jalan di tempat. Emang sih maju-mundur-maju-mundur tapi abis maju satu langkah gw mundur satu langkah trus maju lagi satu langkah ya udah gw disitu-situ aja terus.

Apa hidup gw lurus-lurus aja? Ya ga lah, namanya manusia pasti punya masalah tapi dalam kepercayaan gw dengan mindset yang udah terbukti dan teruji, Allah masing sayang sama gw dan keluarga jadi semua masalah pasti ada jalan keluarnya. Setiap gw ada masalah, biasanya gw dah siap dalam waktu 30 menit dengan strategi penyelesaian a, b, c. Gw dah terlatih di kantor gw kalau tiap ada masalah, untuk ga terlalu mikirin masalahnya apa tapi lebih ke : carilah penyelesaian masalah itu secepat mungkin dan kalau masih salah, cari alternatifnya. Be fleksible and to take it easy. That's how I do it.

Karna sifat gw yang nyante itulah, gw ngerasa kek hidup gw sante-sante aja... saking santenya, dah kek awan di langit, putih, ringan dan... kosong. Yah, begitulah.

Btw, mungkin minggu depan kalau ustadz itu dateng lagi, gw mau saranin pake power point aja. Tadi mau dibilangin, tapi ga berani! >.<>.<

Tidak ada komentar: