Kamis, Juni 11, 2009

Moving On

Yea, I'm moving on.

I have a couple of friends dan mereka semua menyenangkan (dan pinter tentunya. LOL) tapi ga semuanya bisa gw mengerti. Karena mereka punya pemikiran sendiri yang beda dari manusia pada umumnya (lol) dan gw yang hanyalah manusia biasa yang punya pemikiran mainstream (dengan segala keanehan yang gw punya) ga selalu ngerti teman-teman gw itu. Seperti : kenapa lo bisa dan mau jadi orang tua bagi orang tua (karena ortunya kurang capable jadi ortu) dan adik-adiknya (lol), kenapa family and friends matter to you, or just the family part or just the friends part. Maksud gw... karena pada dasarnya gw tidak seperti itu.

I got a mass message. Ralat, I got a LOT of mass message saying happy friendsh*t day etc, etc, DENGAN BAHASA ALAY! di YM. Oh, sungguh ga penting. Gw ga percaya mereka yang ngirim mass message itu bahkan pernah SEKALIPUN ngobrol sama orang yang dapet mass message itu. Buktinya : GW. Karena list YM lo terdiri dari kumpulan anak IH kan? Gw dapet mass message itu dari orang-orang yang ga pernah chat sama gw bahkan sebulan sekali. FRIENDSHIP dari HONGKONG?!

Yea, with that in matter and PMS along the way.. I declare that friendship is bullsh*t. Bukannya gw ga suka sama temen-temen gw... tapi yaelah.. B ajalah. B. BIASA, maksudnya. Gw ga mau ngegantungin perasaan gw sama orang-orang yang.... introvert? Mungkin karena klo gw lebih deket sama orang-orang yang ekstrovert gw ngerasa lebih nyaman, soalnya gw bisa cerita dan mereka bisa moving on, no attachment whatsoever. Gw ngerasa deket, but not that close. Its a nice feeling to have. =)

Hahaha.. sebenernya gw lagi bingung sama diri sendiri. Kenapa gw bisa B aja ya waktu gw menemukan hal yang mengejutkan itu? Malah maklum. Mungkin orang biasa bakalan langsung marah-marah, depresi, putus asa, dst. Tapi gw malah B aja dan maklum aja tapi bukannya gw ga kesel. Gw kesel tapi karena hal yang diluar konteks. Pasti pada ga ngerti. Ya iyalah ini masalah internal keluarga gw yang menurut gw aib klo gw sebarluaskan. =D

TAPI! Ada hal yang lain yang bikin tensi gw naik. TOLONG ya nenk, gw BUKAN keset. Klo ga mau berhubungan lagi, bukan kek gitu caranya. Cih, kek ga pernah mutusin hubungan aja. Gw... sering. Caranya : tinggal bilang klo gw sibuk, with my life! Tu orang juga bakalan ngerti dan ga bakalan ganggu lagi. Bukan dengan cara DIUSIR dari kehidupan lo secara tidak hormat! Makasih deh. Tsk.

Tidak ada komentar: