Senin, Agustus 10, 2009

is it wrong?

Apa salah klo gw cenderung pilih-pilih temen?

Sebagai cewek yang masih single, tentunya gw lebih nyambung sama temen-temen gw yang masih single. Temen-temen gw yang udah pada merit dan punya anak bahasannya udah jauh beda dari gw apalagi kalau kita ga punya anything in common anymore, kek udah ga satu kampus, udah ga satu kantor, dsb.

Sebagai seseorang yang merasa dirinya pintar (ditabok juga ni lama2 gw), gw cenderung milih temen yang menurut gw, smart. Gw susah bergaul sama orang-orang yang ga bakalan nyambung cara pikirnya sama gw. Wajar dunk? Gimana mau curhat kalo misalnya baru ngomong dikit orangnya kagak ngerti gw ngomong apaan?!

Sebagai seseorang yang punya minat/hobi tentang sesuatu (baca/nonton/ngenet/jalan), gw cenderung milih temen yang punya kecenderungan minat/hobi yang kurang lebih sama kek gw. Klo misalnya udah ga ada bahan pembicaraan lagi, it's just natural klo misalnya kita ngomongin hobi kita yang sama kek misalnya film terbaru atau ngebahas storyline sebuah film yang pernah kita tonton, dsb.

Sebagai seseorang yang kelewat realis, gw seneng punya temen yang punya cara pemikiran yang beda sama gw. Ingat, selevel tapi beda cara pandang tentang sesuatu. Menurut gw itu bisa jadi bahan perdebatan yang menarik, melihat sesuatu dari cara pandang yang berbeda. Tentu saja pada satu dan lain hal, gw harus mempertimbangkan apakah cara pikir dia itu biarpun berbeda tapi ga beda terlalu jauh dalam artian udah termasuk prinsip. Karena biarpun gw orangnya cenderung cuek dan open minded, ada beberapa hal yang sifatnya prinsip yang ga bisa dilanggar. I'm an old fashion person.

Gw susah banget berteman dan meskipun gw tertarik untuk be an acquaintance with a couple of people, i just can't make myself to get any closer. Entahlah, mungkin karena gw lebih nyaman berada di kejauhan, making comments a little when i want to but not burdened myself with their life or anything like that. I dunno. I think I'm pretty cruel to myself this way. -_-

Tidak ada komentar: