Minggu, Agustus 02, 2009

without cell...


Really, what would you do without cellphone?

Handphone or cellphone is like the air we breathe, the water we drank, the food we eat. It's more important than the shoes you wear everyday. Bukankah kita biasanya lebih memilih mengubek2 nyariin handphone ditaro dimana daripada ngubek2 nyariin sepatu? Alasannya macem-macem, kalau keluar tanpa handphone kalau janjian sama temen tar ga bakalan ketemu-ketemu kalau ga dihubungi via hape, ga bisa dengerin musik kesayangan karena hape udah dual function sama mp3 player dengan memori sampai 8 GB, ga bisa chat sama temen untuk membuat waktu luang di facebook atau YM ebuddy karena hape juga udah jadi triple function as warnet flexible, ga bisa main game yang bejibun di hape pas lagi diem-diem garink karena hape juga udah kek PSP portable yang jauh lebih praktis daripada game aslinya.

Segitu banyak fungsinya. Walaupun tentu saja fungsi aslinya adalah sebagai alat komunikasi. Ingat awal mula handphone adalah telephone yang kemudian karena kemajuan teknologi menjadi sebuah alat multifungsi tapi tetap saja fungsinya satu : alat komunikasi. Kita tidak bisa hidup tanpa handphone bukankah menandakan satu hal : we have some lack in one on one communication?

Daripada ketemu langsung dan chat di depan muka, kita lebih milih untuk sms-an dan telpon-telponan atau YM-an dengan berbagai alasan. Misalnya karena ga punya dana untuk keluar rumah dan ketemuan, karena lokasi yang amat sangat jauh dia di Amrik gw di Papua, misalnya. Dunia maya itu menyenangkan ya? :)

But still, I wonder.... Gimana rasanya kalau hidup tanpa handphone? Untuk musik bawa-bawa mp4 player aja, untuk telpon nyariin wartel atau pinjem handphone temen, untuk internetan kalau ketemu komputer ber-internet atau warnet, untuk kerja pake telpon kantor, untuk komunikasi sama temen ya... ketemu langsung. I wonder.... Dulu hidup gw kek gitu lho. Handphone buat gw itu ga penting karena toh temen gw ga banyak dan mereka jarang banget ngehubungin gw via hape. Yang palingan bakalan ngehubungin gw via hape cuma adek gw itu juga handphone gw tinggal di tas dan baru gw buka malemnya dan cukup terkejut mendapati jumlah misscall dan sms dari rumah nanyain beberapa hal sama gw (tapi ga penting2 amat juga sih).

Handphone baru jadi bagian lengket dari hidup gw setelah gw menemukan DareDarou, forum pertama gw di inet dan temen gw dari NW ini ternyata demennya sms-an tanpa henti. Gw bisa abis pulsa 10rb sehari gara-gara sms-an tanpa henti dan gw jadi ga bisa ga ngeliatin hape gw setiap 5 menit buat nungguin balesan sms atau kalau2 temen gw itu sms atau telp gw wkwk. Dan semakin lengket aja setelah gw ikutan forum IH dan tahu kalau gw bisa inetan dari hape pake opera mini dan chat pake ebuddy. Sumpah itu hape nyaris ga pernah lepas dari tangan padahal cuma dipake inetan geje doank! Duh, it's not good karena seperti memupuk rasa candu yang semakin lama semakin membesar. Gw dah lama banget ga nyentuh buku gara-gara candu gw yang ini. Makin lama makin pointless netting-nya hehe.. :)

What life would be without handphone, internet, television, radio, etc? Back to the stone age. Maybe it's going to be quite a different life, don't you think? :)

Tidak ada komentar: