Sabtu, Desember 19, 2009

3 in 1

Ini bukan cerita mengenai jockey 3 in 1 di Jakarta, melainkan tentang kebodohan gw menghilangkan 3 barang dalam 1 hari.
1. Digicam kantor. Hilang pada saat memfoto acara penutupan event pelatihan Kepala Desa yang baru diangkat beserta istri dan Sekretaris Desa yang baru aja diangkat PNS dimana gw adalah panitia event dan berusaha mengumpulkan uang untuk pergi ke Bandung. Gw taro di atas meja setelah selesai acara penutupan dan gw sibuk ngurusin pembagian uang transport untuk peserta istri kepala desa dan... Whush! Ilang! Gw lupa klo gw harusnya pegang kamera karna biasanya emang itu bukan tugas gw pegang kamera, biasanya gw bagian apapun yang berhubungan ama komputer dan ketika gw coba oper kamera ke yang biasa megang, dia malah nolak (mungkin males) dan kesimpulannya : hilang.
2. Flashdisk 1 GB gw. Pada saat otw pulang setelah insiden tidak menyenangkan itu, gw dapet sms dari Barley, wartawan dari JakartaGlobe yang ingin mewawancarai IndoHogwarts. Gw yang lagi numpang mobil orang kantor langsung turun (karena emang udah mesti turun) cari warnet terdekat dan mulai sibuk ngurusin interviewnya. (Btw, Lian yang jadinya ngurus interviewnya karena pas gw udah jelasin gimana IH berdiri, ni orang masih mau penjelasan lebih detail, lah, gw bukan pendiri IH mau lebih detail gimana cara?) Trus gw keingetan sama niat gw waktu hari-hari berbengong ria jadi panitia klo gw mau cari model blazer ama maxi dress buat jahit ntar di tukang jahit deket rumah. Pas lagi di warnet karena kebetulan gw lama banget di warnet nungguin Lian ngejawabin pertanyaan yang dikiriimin ke gw via email yang kemudian gw forward emailnya ke dia (and later I found out that she was on her way to Bandung, and I was like wtf?! Katanya ke TMII ambil berkas kuliah?!). Story goes, ada acara pawai yang ngelewatin jalanan berhubung tahun baru Islam dan gw jadi terdistract, apalagi gw juga membuang waktu dengan nonton video sambil tersibukkan oleh bawaan gw yang naujubile dah kek orang pindahan, long story short, gw baru inget pas lagi di mobil mau pulang (btw, itu warnet ada di kota, jarak pp kesana dari rumah gw itu 1 jam lebih dan dah malem pula pas gw inget) flashdisk gw masih nempel di komputer warnet itu. Berhubung itu flashdisk isinya ga ada yang penting, sizenya kecil, bukan punya bos gw yang isinya tesis dia dan bisa gawat klo ilang, gw di mobil masih bisa santai-santai aja.
3. Mukena dan headset bb gw. Mukena ketinggalan dan headset bb ketinggalan adalah murni kecerobohan gw. Padahal waktu gw lagi rapi2 gw dah ngecek isi tas tapi entah gimana masih aja ketinggalan. Bodoh kan? Untungnya orang hotel itu baik-baik semua, minimal klo misalnya kantong merah isi headset itu kebuang karna ga pada sadar apa isinya, paling ga mukena gw pasti disimpenin. Oh, well, untuk headset gw emang ga terlalu berharap. Ketemu syukur, ga juga gpp. Karena bb gw ngehang mulu klo dengerin lagu via headset and I'm not planning to ever sell any of my cell (I collected cellphone) so its really no biggy.

The point is :
I cannot believe my stupidness to be able to lost three item all in one day. And its a fine damn one!

I have to be more responsible to other people's stuff! (Punya orang.wajib untuk dapet perhatian lebih, punya diri ndiri mah bodo amat).

Like what I said to Uchan : asal bukan kepala gw yang ilang, yang lainnya masih bisa dibeli.

Tidak ada komentar: