Kamis, Mei 05, 2011

Emak-emak jaman sekarang...

Iye gw tau gw tukang komen, apaaaaa aja dikomenin. Abisnya orang-orang disekitar gw either ga ngerti apa yang gw komenin atau emang ga peduli sama komen-komen gw yang emang terkesan nyinyir. So, yang bakalan gw komenin sekarang adalah tentang emak-emak jaman sekarang. Gw dah dalam umur yang cocok jadi emak-emak (iya, gw mengakui kan nih?) dan ga boong kalau gw katakan gw dah tertarik dan pengen survey gitu for what its like to live as a married couple and to be a mom. Jadi ceritanya karena hari ini hujan seharian dan ga ada kerjaan sama sekali, akhirnya gw bukalah itu forum mommiesdaily yang sepaket sama femaledaily yang klo di-combine ada di fashionesedaily. Berhubung gw ikutan itu forum dan kemaren ikutan gathnya (untuk tutorial hijab gitu, ya gw ikutanlah dan ternyata yang ikutan umurnya cukup variatif kok ga cuma emak-emak yang bawa anak, tapi ya keliatan banget klo disana yang paling muda itu sekitar seumuran gw), gw jadi bongkar-bongkar lah itu forum dan mulai baca-baca thread yang paling ga pernah gw sentuh : mommiesdaily.

Isinya cukup menarik, seputar curhatan yang selalu gw denger dari sepupu-sepupu gw yang rata-rata dah pada merit. Berhubung bokap dan nyokap gw nikahnya disaat umur mereka berdua dah cukup telat, sepupu-sepupu gw umurnya jauh banget dari gw. Malah ada sepupu gw yang umurnya dah cocok buat jadi bokap gw (eurg!). Mereka kalau lagi berkeluh kesah biasanya ga jauh-jauh dari urusan pembantu ama baby sitter yang ga pernah betah dan selalu ganti-ganti mulu, susahnya cari pembantu ama baby sitter yang jago dan jujur, kejelekan masing-masing pembantu dan baby sitter baik yang masih kerja maupun yang udah resign, gosip keluarga, urusan sekolah anak, dan lain seterusnya. Sumpah ya gw pas baca-baca itu forum gw berasa kek denger suara satu orang sepupu gw in particular yang punya 2 orang pembantu dan 2 orang baby sitter. Persis!

Trus pas gw baca-baca tentang sekolah anak (yang lagi populer itu thread-thread yang membahas tentang SD, ketauan disana itu yang kebanyakan join forumnya itu rata-rata young moms--ya iyalah klo dah tua biasanya ga ngerti internet juga gitu) dan gw in shock ngeliat kriteria sekolah yang dibahas para 'young moms' ini. Diutamakan : bilingual school. Oh astaga.... Ya iya lah gw ngerti itu forum isinya para ibu-ibu yang intinya mampu untuk menyekolahkan anak mereka dimana pun yang mereka mau, tapi kenapa harus bilingual coba? Sering ga sih lo masuk ke mal (PIM, uhuk) dan ngeliat ibu-ibu dengan 2 anak disertai baby sitter masing-masing 1 dimana anak-anak mereka itu bahkan ga ngerti bahasa indonesia (alias cuma bisa bahasa inggris) dan para baby sitternya sendiri jago  berbahasa inggris? I mean, wow! Waktu gw lagi ikutan gath yang kemaren itu beberapa ibu-ibunya bawa anak-anak mereka dan klo ngomong sama anaknya mereka pake bahasa inggris aja gitu lhoooo... (Suer, gw pengen punya anak for that reason only! So I can talk to them using English... hahah ga banget ya?)

Lalu gw meneruskan membaca sebuah thread yang dulu pernah gw baca dan ga bisa gw lupa ampe sekarang (ampe dibuka lagi tadi dalam rangka menganggur ria) yaitu thread 'Monthly Expenses Household' alias Pengeluaran Bulanan Rumah Tangga. Disitu kita ga bisa ga melongo baca pengeluaran para ibu-ibu yang pede sharing expenses mereka di sebuah open forum. Mereka rata-rata expensesnya 10-20 juta aja gitu lhooooo.... Bagi yang single expensesnya antara 5-10 juta. Gila ya gw pengen deh punya income sebanyak itu biar bisa dikeluarin sebanyak itu juga HAHAH! Tapi emang gila sih basic necessities di Jakarta itu, seperti listrik, air, telpon, kontrakan rumah (klo masih ngontrak), cicilan rumah (klo kredit rumah), bensin, parkir, tol (klo punya motor/mobil), internet, cable TV (klo ga puas nonton sinetron seharian), biaya belanja makanan dan kebutuhan rumah bulanan (groceries), cicilan kartu kredit (klo punya), gaji pembantu (klo ada), biaya hura-hura kek shopping atau jalan-jalan, dst. Ini kalau belum punya anak ya? Klo punya anak ya pastinya lo bakalan nambah sama biaya susu, diaper, sekolahnya, baju-baju anak, makanannya, klo dah gede tambah biaya lain-lain kek dia pasti butuh komputer/laptop, les-les, instrumen klo mau belajar musik, Hp, dst.

Ini gw lampirin salah satu postingan yang sebenernya cukup realistis dan menggambarkan pengeluaran bulanan keluarga kelas menengah di Jakarta:

listrik : 200rb
PAM : 100rb
telp : 200rb
pembantu : 400rb
iuran RT : 65rb
susu anak : 800-900rb
belanja bulanan (buat q, anak, pembantu) : 500rb
belanja harian (include gas, beras & aqua galon) : 700-800rb
tol+bensin (rumah, kantor & jalan2) : 900rb-1jt
cc : 2jt
mkn diluar+shopping :750rb-1jt

Segini aja dah 6 juta lho. Ini kayaknya anaknya masih baby jadi belum include sama biaya sekolah anak dan transportasi sama jajannya anak kalau anaknya dah sekolah.

Hih! Liat ini rasanya gw ga jadi pengen tinggal di Jakarta.

Tidak ada komentar: